Anak Bandung Dibuang di Banyumas

Kopda Andreas Sudah Memohon agar Putar Balik ke Puskesmas, Malah Disuruh Diam oleh Kolonel Priyanto

Kasus kecelakaan di Nagreg 8 Desember 2021 silam yang berujung pada dibuangnya korban yakni Handi Saputra dan Salsabila ke Sungai Serayu.

Editor: Ravianto
TribunJakarta.com/Bima Putra
Kopda Andreas Dwi Atmoko (kanan) dan Koptu Ahmad Soleh saat dihadirkan sebagai saksi pada sidang perkara dugaan pembunuhan berencana di Pengadilan Militer Tinggi II Jakarta, Selasa (15/3/2022). 

TRIBUNJABAR.ID, NAGREG - Kasus kecelakaan di Nagreg 8 Desember 2021 silam yang berujung pada dibuangnya korban yakni Handi Saputra dan Salsabila ke Sungai Serayu di Jawa Tengah sedang dipersidangkan.

Ada tiga orang yang menjadi terdakwa dalam kasus itu yakni Kolonel Inf Priyanto, Kopda Andreas Dwi Atmoko dan Koptu Ahmad Soleh.

Kopda Andreas Dwi Atmoko diketahui penabrak Handi dan Salsabila sementara Kolonel Inf Priyanto merupakan yang berpangkat militer paling tinggi di mobil yang menabrak dua sejoli tersebut.

Lantas, apa yang terjadi di perjalanan setelah ketiganya memasukkan Handi dan Salsabila ke dalam mobil Isuzu Panther

Usai kecelakaan tersebut Kopda Andreas Dwi Atmoko bersama Priyanto dan Koptu Ahmad Soleh lalu mengangkat tubuh Handi dan Salsabila ke dalam mobil Isuzu Panther dikemudikannya.

Handi yang berdasar keterangan saksi masih hidup dan sempat merintih kesakitan ditempatkan di bagian bagasi, sementara Salsabila ditempatkan di bagian kursi penumpang.

"Tujuan dibawa ke mobil untuk apa," ujar Hakim Ketua Brigadir Jenderal TNI Farida Faisal pada sidang Selasa (15/3/2022).

Kemudian Andreas menjawab bahwa sepengetahuannya kedua korban dimasukkan ke dalam mobil dengan tujuan untuk dibawa ke Rumah Sakit (RS) terdekat dari lokasi kejadian.

Baca juga: Motor yang Dinaiki Handi dan Salsabila Ternyata Oleng Karena Senggolan dengan Truk Sebelum Ditabrak

Baca juga: FAKTA Terkini Kolonel Priyanto, Sempat Nginep dengan Perempuan Cimahi sebelum Tabrak Handi dan Salsa

Nahas saat melewati satu Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) dekat lokasi Priyanto yang duduk di kursi depan penumpang justru memerintahkan agar mobil tidak berhenti.

Dalam perjalanan Andreas mengatakan sudah berulang kali memohon kepada Priyanto untuk membawa kedua korban Puskesmas dengan tujuan menolong nyawa Handi dan Salsabila.

Tapi Priyanto yang secara pangkat lebih tinggi karena merupakan perwira menengah TNI AD tetap memerintahkan kepada Andreas untuk diam dan memacu kendaraan ke arah Jawa Tengah.

Setelah mendapati Andreas ketakutan karena telah mobil menabrak kedua korban, Priyanto memerintahkan Andreas untuk menepikan kendaraan dan mengambil alih kemudi.

"Saksi tidak berusaha (memberitahu Priyanto agar membawa korban ke Puskesmas). Pak itu Puskesmas," tanya Farida ke Andreas.

Tiga oknum TNI penabrak Handi dan Salsabila di Nagreg, Jawa Barat, menjalani rekonstruksi di Jembatan Sungai Tajum, Desa Menganti, Kecamatan Rawalo, Kabupaten Banyumas, Senin (3/1/2022).
Tiga oknum TNI penabrak Handi dan Salsabila di Nagreg, Jawa Barat, menjalani rekonstruksi di Jembatan Sungai Tajum, Desa Menganti, Kecamatan Rawalo, Kabupaten Banyumas, Senin (3/1/2022). (TRIBUNBANYUMAS/Dok Denpom IV/1 Purwokerto)

Kepada Farida, Andreas menyebut setelah diminta diam dia kembali memohon kepada Priyanto agar kendaraan diputar balik menuju Puskesmas sehingga korban mendapat penanganan medis.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved