Kejamnya Rentenir di Garut

AWAL MULA Rumah Undang Diratakan Rentenir di Garut, Utang Rp 1,3 Juta Membengkak Jadi Rp 15 Juta

Utang yang menjerat Undang berawal dari tahun 2020, saat itu istrinya meminjam uang kepada seorang rentenir yang berinisial A sebesar Rp 1,3 juta.

Tribun Jabar/ Sidqi Al Ghifari
Pengacara Syam Yousef dan Undang saat memberikan keterangan pers bersama Barisan Santri Jawa Barat (Basjab), Minggu (18/9/2022). 

Laporan Kontributor Tribunjabar.id Garut, Sidqi Al Ghifari

TRIBUNJABAR.ID, GARUT - Rumah Undang (47) warga Garut dirobohkan rentenir gara-gara tidak mampu membayar utang sebesar Rp 1,3 juta.

Peristiwa tersebut terjadi Kampung Haurseah, Desa Cipicung, Kecamatan Banyuresmi, Kabupaten Garut, Jawa Barat pada 10 September 2022.

Utang yang menjerat Undang berawal dari tahun 2020, saat itu istrinya meminjam uang kepada seorang rentenir yang berinisial A sebesar Rp 1,3 juta.

Pinjaman tersebut disertai bunga bulanan sebesar Rp 350 ribu.

"Jika tidak bisa melunasi keseluruhannya, klien kami hanya membayar bunganya saja perbulan," ujar kuasa hukum korban, Syam Yousef kepada Tribunjabar.id, Minggu (18/9/2022).

Ia menuturkan, karena keterbatasan ekonomi, kliennya itu hanya mampu membayar bunga dari pinjaman tersebut.

Hingga akhirnya korban sudah tidak mampu membayar bunga pinjaman tersebut, hingga memilih berangkat ke Ujung Berung, Kota Bandung, untuk mencari pekerjaan.

Undang diketahui membawa istrinya dan seorang anaknya ke Ujungberung untuk bekerja.

Baca juga: Rumah Warga Garut Dirobohkan Rentenir, Wakil Ketua DPRD Jabar Minta Warga Pinjam ke Bank Resmi

"Waktu berlalu hingga September 2022, hutang klien kami membengkak dari Rp 1,3 juta menjadi Rp 15 juta kepada seorang rentenir itu," ucap Yousef.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved