Anak Bandung Dibuang di Banyumas

Kolonel Inf Priyanto Memang Ingin Handi dan Salsabila Tak Ditemukan, Singgung soal Mengebom Rumah

Kasus ini menarik perhatian karena memperlihatkan kekejaman Kolonel Inf Priyanto, atasan dari penabrak Handi dan Salsabila.

Editor: Ravianto
Kolonel Inf Priyanto, terdakwa kasus kecelakaan dengan korban sejoli Handi Saputra (17) dan Salsabila (14) di Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, mengaku tidak tahu kalau salah satu korban yaitu Handi, masih hidup atau sudah meninggal saat dibuang ke Sungai Serayu. Hal itu diungkapkan terdakwa Priyanto dalam sidang agenda pemeriksaan saksi di Pengadilan Militer II Jakarta, Cakung, Jakarta Timur, Kamis (31/3/2022).(KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMAD) 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Kasus kecelakaan di Nagreg yang menimpa dua sejoli asal Bandung, Handi Saputra dan Salsabila mulai menguak fakta menarik.

Handi dan Salsabila diketahui mengalami kecelakaan di Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat namun oleh penabrak Handi dan Salsabila, mereka malah dibuang ke Sungai Serayu di Jawa Tengah.

Kasus ini menarik perhatian karena memperlihatkan kekejaman Kolonel Inf Priyanto, atasan dari penabrak Handi dan Salsabila.

Kolonel Infanteri Priyanto, oknum TNI AD yang memerintahkan membuang Handi dan Salsabila ke Sungai Serayu.
Kolonel Infanteri Priyanto, oknum TNI AD yang memerintahkan membuang Handi dan Salsabila ke Sungai Serayu. (ist/tribunbanyumas)

Mobil yang menabrak Handi dan Salsabila itu sebenarnya dikendarai Kopda Andreas Dwi Atmoko.

Di dalam mobil tersebut ada tiga orang, selain mereka, satu penumpang lagi adalah Koptu Ahmad Soleh.

Dari ketiga anggota TNI tersebut, Kolonel Inf Priyanto adalah yang tertinggi pangkatnya.

Dalam persidangan terakhir, Kamis (7/4/2022) terungkap mengenai bom satu rumah yang diucapkan Kolonel Inf Priyanto saat memerintahkan anak buahnya untuk membuang Handi dan Salsabila.

Selain mengaku tidur dengan seorang janda dari Cimahi bernama Nurmala Sari alias Lala, terdakwa kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap sejoli Handi Saputra dan Salsabila, Kolonel TNI Infanteri Priyanto juga menceritakan alasannya membuang jenazah Handi-Salsa ke sungai.

Baca juga: Cari Sungai untuk Buang Handi dan Salsabila, Kolonel Priyanto Sempat Nyasar ke Perkampungan

Baca juga: Handi Saputra Harusnya Bisa Diselamatkan, Kepalanya Cuma Memar dan Tak Ada Luka Fatal

"Sempat ada pengin meninggalkan di jalan tapi ujung-ujungnya kita ke Sungai Serayu itu untuk membuang (Handi-Salsa)," ucap Priyanto dalam persidangan di Pengadilan Militer Tinggi II Jakarta, Kamis (7/4)

Pada akhirnya Handi-Salsa dibuang oleh Priyanto dan anak buahnya ke Sungai Serayu.

Ketua majelis hakim Brigjen Faridah Faisal kemudian menanyakan alasannya.

"Kenapa ke sungai?" tanya hakim. "Memang sudah muncul (niat) membuang di sungai karena saya lihat yang kita lewati ini tidak ada tempat pembuangan kecuali sungai," jawab Priyanto.

"Kenapa nggak dibuang ke semak-semak, di hutan?" tanya hakim lagi.

"Karena saya berpikir kalau di sungai kan bisa ke laut kemudian dimakan ikan atau apa hilang sama sekali," imbuhnya.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved