Kasus Kekerasan Seksual Kepada Anak di Bawah Umur Masih Tinggi, Selly : Belum Ada Efek Jera

Kasus kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur terjadi beberapa kali di Kabupaten Cirebon sejak enam bulan terakhir ini, berhasil diungkap polisi

Kasus Kekerasan Seksual Kepada Anak di Bawah Umur Masih Tinggi, Selly : Belum Ada Efek Jera
Dok.Tribun Jabar
Selly Andriany Gantina saat ditemui di Sumber, Cirebon, Senin (17/9/2018). 

Laporan wartawan Tribun Jabar, Hakim Baihaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Kasus kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur terjadi beberapa kali di Kabupaten Cirebon sejak enam bulan terakhir ini, berhasil diungkap oleh aparat kepolisian.

Menanggapi hal tersebut, anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia, Selly Andriany Gantina, menyebutkan, kekerasa tersebut tidak terlepas dari kualitas sumber daya manusia (SDM) di wilayah Kabupaten Cirebon.

"Cirebon yang dikenal sebagai kota wali, tetapi kasus kekerasan terhadap anak masih terbilang cukup tinggi," kata Selly di Kecamatan Kedawung, Kabupaten Cirebon, Selasa (24/12/2019).

Pemilik Warung Dekat Sekolah di Parongpong Cabuli 17 Murid SD, Paksa Korban Lakukan Seks Menyimpang

Husein Alatas Buka Praktik Pengobatan Alernatif di Bekasi Selama 1 Tahun, Diduga Cabuli Pasien

Selly mengatakan, selaku wakil rakyat, pihaknya akan memperjuangkan RUU PKS dipisahkan menjadi undang-undang, untuk melindungi perempuan dan anak dari tindak kekerasan.

Akibatnya, kata Selly, banyak tersangka kekerasan seksual kembali melakukan perbuatan tersebut karena menggangap hukuman tersebut tidak berat.

"Dalam UU itu, tindak mencakupi seluruh kekerasan. Hanya beberapa saja, sehingga tidak pernah ada efek jera," katanya.

Beberapa waktu lalu, DN (16), seorang pelajar sekolah menengah atas (SMA) di Kabupaten Cirebon, dirudapaksa oleh lima pemuda. Sebelumnya korban dicekoki minuman keras oplosan jenis ciu.

Pemuda yang menjadi tersangka dalam kejahatan seksual tersebut yakni, Hasan Basri, Jaya Negara, Jasuta, Rokmat, dan Muhamad Viki‎.

Informasi yang berhasil dihimpun Tribun Jabar, ‎pada Senin malam (16/9/2019) pukul 23.00, korban DN bersama lima orang tersangka berada di Lapangan Desa Cempaka, Kecamatan Plumbon‎, untuk melakukan pesta miras.

Tega Cabuli Anak Tiri dari SD Hingga SMP, Pria di OKU Selatan: Saya Khilaf

Upaya Trauma Healing Korban Pencabulan, Polresta Cirebon Ajak Bermain 11 Anak Korban Sodomi

Halaman
123
Penulis: Hakim Baihaqi
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved