Breaking News:

Bocah yang Tewas Akibat Makan Sate Lontong Beracun Tidak Diautopsi, Keluarga Tak Berkenan

Menurut Yuliyanto, sampel bumbu sate tersebut masih diteliti di Balai Laboratorium Kesehatan dan Kalibrasi (BLKK) Yogyakarta.

Editor: Ravianto
polsek sewon
Bandiman, ayah korban sate maut saat di Polsek Sewon, Bantul. 

TRIBUNJABAR.ID, BANTUL - Kasus bocah korban paket makanan sate, Naba Faza Prasetya (8), warga Kalurahan Bangunharjo, Kapanewon Sewon, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta, terus didalami oleh pihak kepolisian.

Kabid Humas Polda DI Yogyakarta, Kombes Pol Yuliyanto, saat ditemui pada Selasa (27/4/2021) mengatakan, polisi saat ini masih menunggu hasil laboratorium uji sampel bumbu sate yang diduga mengandung racun dan menewaskan Naba.

Menurut Yuliyanto, sampel bumbu sate tersebut masih diteliti di Balai Laboratorium Kesehatan dan Kalibrasi (BLKK) Yogyakarta.

Budiman memperlihatkan foto anaknya yang meninggal setelah makan sate misterius, Senin (26/4/2021)
Budiman memperlihatkan foto anaknya yang meninggal setelah makan sate misterius, Senin (26/4/2021) (TribunJogja/Miftahul Huda)

"Hasilnya belum keluar. Masih dilakukan pemeriksaan di laboratorium bersama Dinas Kesehatan," katanya kepada Tribunjogja.com.

Ia menambahkan, polisi sudah memeriksa sejumlah saksi yang terlibat, termasuk penerima paket sate yang sebelumnya dituju oleh Bandiman, ayah Naba.

"Saksi-saksi sudah diperiksa. Anggota kami sedang bekerja. Namun, pihak keluarga tidak berkenan jenazah korban diautopsi," tegas Yuliyanto.

Ciri-ciri Perempuan yang Minta Dikirimkan Paket Sate Lontong Beracun yang Tewaskan Bocah di Bantul

Naba, bocah berusia delapan tahun asal Kalurahan Bangunharjo, Kapanewon Sewon, meninggal dunia setelah makan paket misterius sate, Minggu (25/4/2021) kemarin.

Naba, yang merupakan siswa kelas IV SD Muhamadiyah IV Karangkajen, Kapanewon Sewon, meninggal dunia setelah menyantap sate lontong pemberian orang tak dikenal yang diterima oleh sang ayah yang bekerja sebagai pengemudi ojek online (Ojol).

Minggu sore, sebelum tragedi tersebut terjadi, Naba masih terlihat mengikuti kegiatan pengajian di sebuah masjid tak jauh dari tempat tinggalnya.

Menjelang magrib, Naba pun izin pulang karena berniat untuk buka puasa bersama ayah dan ibunya di rumah.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved