Breaking News:

Longsor di Sumedang

UPDATE LONGSOR Cimanggung, Kemarin Ditemukan 3 Jasad Lagi, Total Sudah 32 Orang Ditemukan Tewas

Seorang warga Perumahan SBG Blok BA 8, Ela Yuningsih (44), mengatakan, keluarganya tidak ingin pindah atau direlokasi

Editor: Ravianto
Tribun Jabar
Tim SAR gabungan terus mencari delapan korban yang belum ditemukan dalam longsor di Cimanggung. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Hilman Kamaludin

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Tim SAR gabungan kembali menemukan tiga korban tewas tertimbun longsor di Perumahan Pondok Daud, Kampung Bojongkondang, RT 3/10, Desa Cihanjuang Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Minggu (17/1/2021).

Pada pukul 10.34 WIB tim SAR gabungan menemukan perempuan bernama Eneng Ida (45), korban kedua ditemukan pada pukul 10.47 WIB bernama Dea Ayuni (23) dan pada pukul 12.01 korban berjenis kelamin perempuan yang belum teridentifikasi.

Kepala Kantor SAR Bandung, Deden Ridwansah mengatakan ketiga jenazah tersebut ditemukan di sektor satu yang berada di rumah hajatan dan lapangan voli.
 
"Hingga pukul 12.01 WIB jumlah korban meninggal dunia sebanyak 32 orang dan korban dalam pencarian 8 orang," ujar Deden melalui pesan singkat.

Pada pukul 12.01 WIB, tim SAR Gabungan kembali melanjutkan pencarian 8 korban dengan membagi menjadi 4 sektor yaitu sektor satu, rumah hajatan dan Lapangan Voli, Sektor dua Gedung TK, sektor tiga belakang Masjid An-Nur, dan sektor empat rumah terdampak longsoran yang pertama.

Sementara alat yang digunakan dalam proses pencarian ini, yaitu 4 unit excavator, 7 unit Alkon , peralatan ekstrikasi, peralatan komunikasi, peralatan medis dan alat pelindung diri (APD) Personel.

"Jika korban ditemukan akan langsung di evakuasi menggunakan ambulance ke Posko DVI di Puskesmas Sawah Dadap," ucapnya.

Adapun unsur SAR yang terlibat dalam pencarian ini, yaitu Basarnas Bandung, PUPR, BPBD Provinsi Jabar dan Sumedang, TNI/Polri, Tim DVI Polda Jabar, PMI Provinsi Jabar, Dinkes Sumedang, Potensi SAR Jawa Barat dan Potensi SAR Jawa Tengah.

Komplek Tetangga Tak Mau Direlokasi

Sejumlah warga Perumahan Satria Bumintara Gemilang (SBG), Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, yang terdampak longsor menolak untuk direlokasi meskipun wilayahnya rawan longsor.

Perumahan SBG itu berada tepat di atas Pondok Daud yang saat ini sudah tertimbun longsor sehingga sejumlah rumah warga di SBG terancam tergerus longsor, terutama yang dekat dengan lereng.

Seorang warga Perumahan SBG Blok BA 8, Ela Yuningsih (44), mengatakan, keluarganya tidak ingin pindah atau direlokasi karena sudah puluhan tahun dan sudah merasa betah tinggal di rumah tersebut.

Baca juga: Sampai Siang Ini, Tim SAR Gabungan Temukan 3 Jenazah Perempuan Korban Longsor Cimanggung

Baca juga: Usai Antar Bantuan Korban Longsor, Pemuda Ini Dihadang dan Tewas Ditikam, 42 Orang Diamankan

"Saya ingin tetap di sini, tapi kalau ada bantuan dari pemerintah untuk dibangun rumah baru, mendingan biayanya untuk memperkokoh lereng dengan tembok penahan tebing," ujarnya saat ditemui di Posko Pengungsian SBG, Minggu (17/1/2021).

Ela menyadari betul bahwa perumahan tersebut memang zona merah dan rawan longsor, tetapi jika lerengnya dibangun TPT yang sangat kokoh, pasti lokasi tersebut akan aman dari bencana longsor.

"Kalau pindah, anak sekolah jadi jauh, dan jujur saja kita juga harus melakukan renovasi lagi. Jadi saya tidak setuju, mending itu lerengnya diperkokoh dan dipatenin," kata Ela.

Penolakan relokasi juga datang dari warga Perum SBG Blok BA 6, Rida Juwita (51).

Hal itu karena dirinya memiliki 4 rumah di SBG, sedangkan rencana Pemkab Sumedang hanya memberikan satu rumah untuk satu KK.

Tim SAR gabungan terus mencari delapan korban yang belum ditemukan dalam longsor di Cimanggung.
Tim SAR gabungan terus mencari delapan korban yang belum ditemukan dalam longsor di Cimanggung. (Tribun Jabar)
Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved