Breaking News:

Longsor di Sumedang

UPDATE LONGSOR Cimanggung, Kemarin Ditemukan 3 Jasad Lagi, Total Sudah 32 Orang Ditemukan Tewas

Seorang warga Perumahan SBG Blok BA 8, Ela Yuningsih (44), mengatakan, keluarganya tidak ingin pindah atau direlokasi

Editor: Ravianto
Tribun Jabar
Tim SAR gabungan terus mencari delapan korban yang belum ditemukan dalam longsor di Cimanggung. 

"Saya, kan, punya 4 (rumah) satu keluarga, 3 rumah dikontrakkan. Kalau hanya 1 KK, kan, saya yang rugi. Tapi walaupun digantinya per nomor, saya juga gak mau karena harus renovasi lagi," ucap Rida.

Menurutnya, dengan solusi seperti itu, Rida bakal mengalami kerugian yang sangat besar karena 4 rumah mikiknya sudah kokoh dari hasil renovasi.

"Jadi lebih baik lereng diperkuat saja pakai benteng, pemerintah pasti lebih tahu. Intinya saya menolak relokasi," katanya.

Namun, Nana Sutiana (51) setuju dengan rencana relokasi tersebut karena rumahnya hanya berjarak 27 meter dari lokasi lereng yang longsor dan rumahnya juga sudah mengalami kerusakan.

"Kalau demi keselamatan, insyaallah saya setuju karena kalau ada apa-apa di sana saya takut juga. Daripada keluarga saya hilang nyawa, ya lebih baik direlokasi," kata Nana.

Diberitakan Tribun Jabar sebelumnya, permukiman di area longsor tepatnya di kawasan Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, bakal dikosongkan secara permanen setelah kejadian longsor besar menerjang kawasan tersebut.

Rencana itu berdasarkan hasil kajian ahli geologi sekaligus instruksi dari Menteri PUPR Basuki Hadimuljono. Sehingga, warga terdampak akan dibangunkan rumah tinggal permanen sebagai pengganti rumah mereka yang harus dikosongkan.

Bupati Sumedang Dony Ahmad Munir, mengatakan, untuk membangun rumah permanen warga terdampak longsor tersebut diperkirakan akan membutuhkan anggaran sebesar Rp 200 miliar.

"Diperlukan anggaran sekitar Rp 200 miliar untuk membangun hunian tetap bagi warga yang direlokasi, dan anggaran untuk jangka pendek sebesar Rp 6 mliar," ujar Dony.

Hanya saja, kata Dony, untuk membangun hunian tetap bagi warga terdampak itu membutuhkan anggaran dan penyiapan lahan yang tidak sebentar, tetapi warga terdampak dipastikan akan direlokasi sementara dengan anggaran Rp 6 miliar.

Namun demikian, untuk menentukan berapa banyak rumah yang dibangun, Pemkab Sumedang harus memutakhirkan data korban longsor. Sampai saat ini, jumlah korban yang terdampak longsor masih terus bergerak.

"Data sementara ada 267 kepala keluarga dengan 1003 jiwa. Jumlah tersebut dimungkinkan akan terus bertambah karena pendataan masih berlangsung," katanya. (*)

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved