Breaking News:

140 Warga Mengungsi Dampak Pergerakan Tanah di Kawali Ciamis, 4 Rumah Rusak Parah

Sebanyak 140 warga memilih meninggalkan rumahnya karena kasus pergerakan tanah yang terjadi di RT 21 dan RT 22 RW 10 Dusun Sukamaju.

Istimewa/Dok FK Tagana Ciamis
Sedikitnya delapan rumah warga di Dusun Cilimus, RT 02/10, Desa Indragiri, Kecamatan Panawangan, Ciamis terancam pergerakan tanah yang dipicu hujan lebat Sabtu (2/1/2021) pukul 19.00 malam. Kasus pergerakan tanah juga terjadi di Dusun Sukamaju, Desa Talagasari, Kecamatan Kawali, Ciamis. 

Laporan Wartawan Tribunjabar.id, Andri M Dani

TRIBUNJABAR.ID,CIAMIS – Sebanyak 140 warga memilih meninggalkan rumahnya karena kasus pergerakan tanah yang terjadi di RT 21 dan RT 22 RW 10 Dusun Sukamaju, Desa Talagasari, Kecamatan Kawali, Kabupaten Ciamis. Jumlah itu tercatat hingga Jumat (8/1/2021) siang.

Sebanyak 140 warga itu berasal dari 50 kepala keluarga (KK). Sebanyak 22 KK (54 jiwa) dari RT 21 dan 28 KK (86 jiwa) dari RT 22.

“Sebagian besar mengungsi ke rumah sanak saudara, baik yang berada di Desa Talagasari maupun di luar Talagasari,” ujar Plt Kabid Kedaruratan dan Logistik (Darlog) BPBD Ciamis, Memet Hikmat, kepada Tribun, Jumat (8/1/2020).

Evakuasi warga terdampak dilakukan secara bergotong-royong maupun mandiri.

Dari asesmen yang dilakukan petugas Pusdalops BPBD Ciamis, kejadian pergerakan tanah yang berlangsung sejak Jumat (1/1) pukul 17.00 sore yang dipicu hujan lebat.

Akibatnya, 21 rumah warga di RT 21 dan RT 22 RW 10 Dusun Sukamaju Desa Talagasari terdampak dan tujuh rumah terancam.

Selain itu, masjid di Blok Panyeuseupan juga terdampak.

Empat rumah sudah runtuh porak-poranda sebagiannya.

Rumah-rumah itu milik Udin Sahrudin, Ratmi, Sutarjo, dan rumah yang dihuni Sunarya sekeluarga.

Halaman
12
Penulis: Andri M Dani
Editor: Giri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved