Tiga Forum Pendidikan Datangi Kantor Ombudsman Jabar, Laporkan Kisruh PPDB 2019

Tiga lembaga yang fokus di bidang pendidikan mendatangi Ombudsman Jabar, melaporkan indikasi pelanggaran PPDB 2019

Tiga Forum Pendidikan Datangi Kantor Ombudsman Jabar, Laporkan Kisruh PPDB 2019
tribunjabar/hilda rubiah
Tengah Ketua FAGI, Iwan Hermawan, Kanan Ketua Askida, Rusdoyo, Kiri Ketua Fortusis, Dwi Soebawanto, saat ditemui Tribun Jabar usai melaporkan aduan di kantor Ombudsman Jabar, Kamis (18/7/2019) 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Hilda Rubiah

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Tiga lembaga yang fokus di bidang pendidikan mendatangi Ombudsman Jabar, melaporkan indikasi pelanggaran PPDB 2019 di SMA Negeri di Jawa Barat, Kamis (18/7/2019).

Ketiga lembaga itu adalah Forum Aksi Guru Indonesia (FAGI), Forum Orangtua Siswa (Fortusis) dan Asosiasi Komite Sekolah Indonesia (Askida).

Ketiganya sepakat melaporkan mengenai pelaksanaan PPDB SMA 2019 khususnya di kota Bandung, yang dinilai banyak merugikan orangtua dan calon peserta didik baru.

Ketua Fortusis Dwi Soebawanto, menjelaskan bahwa kedatangannya mewakili sikap para orangtua terhadap kisruh yang muncul pada PPDB beberapa waktu lalu.

Dwi mengatakan ada kejanggalan disinyalir pendaftaran offline di sekolah-sekolah.

SMA Negeri di Jawa Barat khususnya Kota Bandung menentukan kuota 34 peserta didik per rombongan belajar pada PPDB Online, padahal dalam Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses dan Pergub No 16 tahun 2019 pasal 28 Jo Pergub Nomor 25 Tahun 2019 tentang PPDB dijelaskan bahwa jumlah peserta didik setiap rombel untuk SMA maksimal 36 peserta didik.

"Hal ini sangat kami sayangkan karena begitu banyaknya minat calon peserta didik yang mendaftar sementara kuota tidak dimaksimalkan," ujar Ketua Fortusis, Dwi, kepada Tribun Jabar, saat ditemui di kantor Ombudsman Jabar, Kamis (18/7/2019).

Desainer Maharani Asih akan Tampilkan Koleksi Black Goods di Acara Bandung Broadway

Pihaknya menduga, setelah memantau pasca pengumuman, berdasarkan laporan kepadanya dari beberapa sumber yang dipercaya, ternyata ada beberapa SMA Negeri di Kota Bandung menerima siswa offline diluar kuota.

Dikatakan Dwi, sementara kuota tidak dimaksimalkan ditutupi (digenapkan) oleh adanya indikasi titipan dari berbagai pihak pasca pengumuman PPDB 29 Juni 2019.

Halaman
123
Penulis: Hilda Rubiah
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved