Banjir Kembali Terjang 3 Kecamatan di Kabupaten Bandung, Ketinggian Sudah Sampai 1 Meter

ratusan pemukiman warga di tiga Kecamatan di Kabupaten Bandung mulai kembali terendam banjir, yakni di Dayeuhkolot, Baleendah, dan Bojongsoang

Banjir Kembali Terjang 3 Kecamatan di Kabupaten Bandung, Ketinggian Sudah Sampai 1 Meter
TRIBUN JABAR/M SYARIF ABDUSSALAM
Ilustrasi-- Banjir masih menggenangi Jalan Raya Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, Kamis (14/4/2016). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mumu Mujahidin

TRIBUNJABAR.ID, DAYEUHKOLOT- Mulai tiga hari lalu, ratusan pemukiman warga di tiga Kecamatan di Kabupaten Bandung mulai kembali terendam banjir. Tiga kecamatan itu adalah Dayeuhkolot, Baleendah, dan Bojongsoang.

Ketinggian air bervariatif dimulai dari 30 sentimeter hingga 1,5 meter.

Di Desa Dayeuhkolot, ratusan rumah warga mulai tergenangi banjir akibat dari Sungai Citarum yang meluap. Ketinggian air yang merendam rumah warga dan jalan mencapai 60-90 sentimeter.

"Banjir di Desa Dayeuhkolot meliputi RW 02, 03, 04, 05, 08, 09 dan RW 14. Ketinggian air variatif dari 60 hingga 90 di RW 04 dan RW 14," ujar Koordinator Tim Evakuasi Komunitas Kampung Siaga Bencana Desa Dayeuhkolot Syaefulloh melalui telepon seluler, Jumat (9/11/2018) sore.

Menurutnya, selama empat hari ini air naik-turun namun belum pernah surut 100 persen. Air surut menjelang siang hari lalu kembali naik menjelang sore dan malam hari di saat terjadi hujan di kawasan Bandung Raya.

"Banjir mulai tiga hari lalu belum surut-surut (100 persen). Siang surut, sore-malam naik lagi karena turun hujan di mana-mana. Air semua masuk ke Sungai Citarum dan meluap ke pemukiman," tuturnya.

Jelang Pilpres dan Pileg 2019, Disdukcapil Kota Cimahi Prioritas Rekam e-KTP Pemilih Pemula

Dishub Jabar Akan Evaluasi Aturan Cabut Pentil dan Pelat Nomor Ganjil-genap

Di Desa Dayeuhkolot, sekitar 300 jiwa dari 135 KK (kepala keluarga) yang terdampak banjir. Saefulloh mencontohkan di RW 04 terdapat 5 RT yang hampir secara keseluruhan terendam air banjir meski ketinggian air kurang dari 1 meter.

Kebanyakan warga masih bertahan dan menempati rumahnya masing-masing. Karena sebagian besar warga banyak yang membangun rumah berlantai dua dan banjir di Dayeuhkolot belum terlalu parah.

"Kalau di shelter pengungsian warga Desa Dayeuhkolot baru ada 5 KK yang mengungsi. Sementara yang lainnya yang ngungi ke keluar desa kami belum mendatanya," katanya.

Halaman
123
Penulis: Mumu Mujahidin
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved