Jangan Abaikan Mata Merah, Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya, Ini Kata Dokter Spesialis Mata

Ini kata dokter spesialis mata untuk mengetahui penyebab mata merah dan cara mengatasinya

Penulis: Cipta Permana | Editor: Siti Fatimah
levelandclinicabudhabi.ae
Ilustrasi mata merah 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Sobat Tribunners pernahkah anda mengalami kondisi mata merah yang disertai rasa nyeri, perih, gatal, berair, hingga keluhan pembengkakan?

Meski terkesan ringan, namun jika dibiarkan dalam kurun waktu lama, bukan hanya menimbulkan rasa tidak nyaman dan mengganggu aktivitas sehari-hari, namun dapat berdampak fatal juga loh.

Dokter Spesialis Mata Rumah Sakit Santosa Kopo Bandung, dr. Arief Akhdestira Mustaram, SpM(K) menjelaskan, bahwa gejala mata merah adalah suatu kondisi yang ditandai dengan adanya pelebaran pembuluh darah pada permukaan mata sebagai suatu proses infeksi atau peradangan.

Kondisi mata merah dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti lingkungan (iritasi akibat debu, asap, udara, paparan sinar matahari), infeksi, mata kering, hingga alergi.

"Mata merah juga dapat diakibatkan oleh riwayat trauma, riwayat operasi , glaukoma serangan akut, terdapat benda asing di mata, dan penyebab lainnya," ujarnya saat dihubungi melalui telepon, Sabtu (14/5/2022).

selain faktor-faktor tersebut, hingga kini belum ada kepustakaan yang menyatakan bahwa faktor genetik atau turunan, dapat berhubungan dengan kondisi mata merah.

Kondisi ini, lanjutnya bukan hanya menyerang dewasa, namun juga remaja dan anak-anak, artinya gangguan tersebut dapat mengenai segala macam usia dan jenis kelamin.

"Beberapa kejadian mata merah yang cukup sering pada anak-anak, diantaranya adalah konjungtivitis, alergi, blefaritis (radang kelopak mata), trauma kornea, ulkus kornea, hingga perdarahan subkonjungtiva akibat pecahnya pembuluh darah di bawah konjungtiva atau selaput bening yang menutupi bagian putih mata dan bagian dalam kelopak mata," ucapnya.

dr. Arief pun menjelaskan, Konjungtivitis adalah salah satu penyebab mata merah yang paling sering terjadi.

Kondisi ini bisa disebabkan oleh infeksi, baik virus atau bakteri, atau reaksi alergi dan iritasi pada mata. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved