Tiga Anak Meninggal Dunia karena Hepatitis Akut, Kemenkes Minta Semua Pihak Waspada, Ini Cirinya

Hepatitis akut diduga telah merenggut nyawa tiga orang anak dalam kurun waktu dua minggu.

Editor: taufik ismail
shutterstock
Ilustrasi penyakit hepatitis. 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Tiga pasien anak-anak meninggal dunia dalam rentang waktu dua minggu terakhir.

Penyebab meninggalnya tiga pasien anak tersebut diduga karena virus hepatitis akut.

Ini membuat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) memberikan respons.

Kemenkes meminta semua pihak mewaspadai penyebaran virus hepatitis akut pada anak.

Sampat saat ini, Badan Kesehatan Dunia (WHO) belum menemukan penyebab pasti penyakit tersebut.

"Pemeriksaan laboratorium telah dilakukan dan virus Hepatitis A, B, C, D, dan E tidak ditemukan sebagai penyebab dari penyakit tersebut," kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes, Maxi Rein Randonuwu dalam keterangannya, Senin (2/5/2022).

Berdasakan Surat Edaran (SE) Nomor HK.02.02/C/2515/2022, Kemenkes meminta semua pihak untuk melakukan pengawasan guna mengantisipasi penyebaran penyakit tersebut.

"Surat edaran ini dimaksudkan untuk meningkatkan dukungan pemerintah daerah, fasilitas pelayanan kesehatan, kantor kesehatan pelabuhan, sumber daya manusia kesehatan, dan para pemangku kepentingan terkait kewaspadaan dini penemuan kasus hepatitis akut yang tidak diketahui etiologinya," papar dia.

Secara khusus, dinas kesehatan provinsi, kota/kabupaten diminta melaporkan apabila ada masyarakat yang terindikasi menderita penyakit tersebut.

"Gejalanya ditandai dengan kulit dan sklera berwarna kuning dan urine berwarna gelap yang timbul secara mendadak," ujar dia.

Halaman
123
Sumber: Kompas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved