Breaking News:

Penemuan Mayat di Subang

Pengakuan Danu Diminta Membantu Polisi di TKP Dinilai Berisiko, Tindakan Polisi pun Dipertanyakan?

Dari pengakuan Danu diminta membantu polisi membuat publik mempertanyakan tindakan polisi dinilai berisiko memberatkan Danu

Penulis: Hilda Rubiah | Editor: Widia Lestari
Tribun Jabar/Dwiky Maulana Vellayati
Muhammad Ramdanu (21) salah seorang saksi yang sempat disebut memiliki akses keluar-masuk dari rumah korban prampasan nyawa di Subang. 

TRIBUNJABAR.ID - Kasus perampasan nyawa ibu dan anak di Subang masih mencuri perhatian publik.

Kasus kematian Tuti Suhartini (55) dan Amalia Mustika Ratu (23) yang ditemukan dalam bagasi mobil Alphard itu masih belum diungkap.

Sejumlah barang bukti hingga keterangan saksi pun telah diperiksa dan didalami.

Dari puluhan saksi, ada empat saksi yang jadi sorotan dan kerap muncul ke muka publik.

Yakni Yosef (suami sekaligus ayah korban) Mimin Mintarsih (istri muda Yosef), Yoris (anak tertua Tuti dan Yosef), Danu (keponakan korban).

Danu, sempat menjadi orang yang disebut Mr X yang dicurigai karena disebut-sebut DNA-nya berada di TKP.

Baca juga: TERUNGKAP Fakta Sebenarnya DNA Danu Ada di TKP, Sehari Setelah Kejadian Sempat Ikut Membantu Polisi

DNA Danu disebut-sebut berada dalam temuan polisi di TKP.

Mulai ditemukan di puntung rokok hingga jejak Danu yang ada di mobil Alphard, tempat Tuti dan Amalia ditemukan.

Bahkan pada saat polisi melakukan olah TKP, anjing pelacak menggonggong kepadanya.

Namun, kini terungkap fakta alasan DNA Danu berada ditemukan di TKP, bahwa Danu sempat membantu polisi sehari setelah kejadian pada 19 Agustus 2021.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved