Breaking News:

Cerita Desa Penjual Gorengan di Sumedang, Kuasai Pasar Jakarta & Sekitarnya, Pulang Bawa Mobil Mewah

Di desa tersebut 70 persen warganya merupakan penjual gorengan di kota-kota besar.

Penulis: Kiki Andriana | Editor: taufik ismail
Tribun Jabar/Kiki Andriana
Suasana Kantor Desa Jayamekar, Kecamatan Cibugel, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Sabtu (11/9/2021) petang. 

Laporan Kontributor TribunJabar. Id Sumedang, Kiki Andriana

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Berjualan gorengan memang tampak sebagai usaha yang untungnya recehan.

Namun, sebagian besar warga Desa Jayamekar, Kecamatan Cibugel, Kabupaten Sumedang tak peduli, sebab uang receh pun jika ditumpuk akan membuat kaya raya. 

Benar saja, lebih dari separuh warga dari jumlah Kepala Keluarga (KK) sebanyak sekitar 4.000 menggantungkan hidup dari usaha berjualan gorengan.

Warga desa terpencil di Sumedang ini berjualan penganan berbahan dasar tepung terigu, tepung kanji, tahu isi tauge, dan irisan sayuran itu.

Tak tanggung-tanggung, warga penjual gorengan itu menguasai pangsa pasar gorengan di Jakarta, Tangerang, Bekasi, Bogor, dan wilayah lainnya di Metropolitan.

"Bahkan bukan hanya separuh warga Desa, nyaris 70 persen warga berdagang gorengan di luar (kota)," kata Idi Kusnadi, Kepala Desa Jayamekar saat dikunjungi TribunJabar.id, Sabtu (11/9/2021) petang. 

Idi mengatakan bahwa tradisi berjualan gorengan oleh warga-warga di Desa Jayamekar telah berlangsung lama.

Bahkan, profesi penjual gorengan diwariskan secara turun menurun dari orang tua ke anak-anak mereka. 

Nama-nama sepuh seperti Pak Irut dan Pak Manta, mewarnai sejarah perjalanan penjual gorengan dari Cibugel merambah Metropolitan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved