RKUHP Harus Disahkan, Jutaan Warga Dihukum Karena KUHP Warisan Penjajah yang Isinya Tidak Pasti

Pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana atau RKUHP jadi undang-undang perlu segera dilakukan.

Editor: Mega Nugraha
KOMPAS.com/Haryantipuspasari
DPR RI menggelar rapat paripurna ke-11 masa persidangan I Tahun 2019-2020 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (26/9/2019). 

TRIBUNJABAR.ID,JAKARTA- Pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana atau RKUHP jadi undang-undang perlu segera dilakukan.

Hal itu dikatakan Wakil Menteri Hukum dan HAM, Eddy Omar Sharif Hiariej saat menjadi keynote speech pada Diskusi Publik RUU KUHP yang digelar Kemenkumham RI di Jakarta Selatan pada Senin (14/6/2021).

Eddy menerangkan, apa yang dilakukan pemerintah dan DPR saat ini soak RKUHP yakni merekodifikasi terhadap KUHP yang berlaku saat ini.

Yakni dengan cara pasal-pasal yang ada dalam KUHP dikeluarkan dari KUHP, dihimpun, dikumpulkan, dan dimasukan kembali dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

Menurutnya, KUHP yang saat ini berlaku merupakan warisan pemerintah kolonial Belanda dan pada prakteknya selama ini, banyak menyimpang dari asas-asas hukum pidana.

Perkembangan tersebut, kata dia, berkaitan erat dengan hukum pidana murni maupun pidana administrative, terutama mengenai tiga permasalahan utama dalam hukum pidana sebagaimana ditulis dalam buku The Limits of Criminal Sanction.

Tiga hal tersebut yaitu perumusan perbuatan yang dilarang (criminal act) perumusan pertanggungjawaban pidana (criminal responsibility), dan perumusan sanksi baik berupa pidana (punishment) ataupun tindakan (threatment).

Menurutnya, rekodifikasi KUHP yang tengah digarap pemerintah dan DPR mendesak untuk segera disahkan karena selama hampir 76 tahun masyarakat Indonesia hidup dengan KUHP yang tidak pasti.

"Sebab, kita hidup selama hampir 76 tahun dengan menggunakan KUHP yang tidak pasti. Padahal, bapak-ibu tahu persis, bahwa KUHP yang berlaku di ruang-ruang sidang pengadilan itu telah dipakai untuk menghukum bukan satu-dua orang, bukan puluhan-ratusan-atau ribuan orang," kata Eddy.

"Tetapi jutaan orang dihukum dengan menggunakan KUHP yang tidak pasti. Saya berani mengatakan bahwa KUHP yang dipakai itu adalah yang tidak pasti," kata Eddy Omar Sharif Hiariej

Eddy mengatakan hal itu karena Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana, hanya menyatakan berdasarkan Pasal 2 aturan peralihan bahwa segala badan yang ada dan segala peraturan masih tetap berlaku sebelum diadakan yang baru menurut Undang-Undang Dasar ini.

"Sehingga yang berlaku sejak Januari 1918 adalah adalah (KUHP Belanda), tetapi pemerintah tidak pernah menetapkan KUHP yang mau dipakai itu yang mana, apakah terjemahannya Moeljatno ataukah terjemahannya Soesilo," kata Eddy

Eddy mengatakan, ada perbedaan-perbedaan terjemahan yang sangat signifikan yang tidak pernah disadari antara kedua terjemahan tersebut.

Ia mencontohkan Pasal 110 KUHP tentang permufakatan jahat.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved