Breaking News:

Korupsi Dana Bansos Covid 19

Mensos Juliari Batubara Disebut Minta Jatah Rp 10 Ribu per Paket Bantuan Covid-19, Raup Rp 17 Miliar

Kemudian, Firli mengatakan, fee tersebut diberikan secara tunai kepada Juliari.

((KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO))
Menteri Sosial Juliari P Batubara tersandung kasus korupsi bantuan sosial penanganan Covid-19. Juliari diduga minta jatah Rp 10 ribu per paket bantuan 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Menteri Sosial Juliari P Batubara terjerat kasus dugaan korupsi bantuan sosial Covid-19.

Juliari Batubara ditetapkan sebagai tersangka penerima suap oleh Komisi Pemberatasan Korupsi ( KPK) pada Minggu (6/12/2020).

Penetapan tersangka ini merupakan tindak lanjut atas operasi tangkap tangan yang dilakukan KPK pada Jumat (5/12/2020) dini hari.

Mensos RI, Juliari P Batubara, saat menyampaikan sambutan dalam Graduasi KPM dan Rekonsiliasi Nasional PKH di Aston Cirebon Hotel & Convention Center, Jalan Brigjend Dharsono, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Cirebon, Kamis (17/9/2020).
Mensos RI, Juliari P Batubara, saat menyampaikan sambutan dalam Graduasi KPM dan Rekonsiliasi Nasional PKH di Aston Cirebon Hotel & Convention Center, Jalan Brigjend Dharsono, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Cirebon, Kamis (17/9/2020). (Tribun Cirebon/ Ahmad Imam Baehaqi)

Dalam operasi tangkap tangan tersebut, KPK mengamankan enam orang.

Mereka adalah MJS, direktur PT TPAU berinisial WG, AIM, HS, seorang sekretaris di Kemensos berinisial SN dan seorang pihak swasta berinisial SJY.

Saat ini, MJS telah ditahan di rutan KPK cabang Gedung Merah Putih.

Sedangkan AIM ditahan di Rutan KPK cabang Pomdam.

Sementara itu HS ditahan di Rutan KPK Kavling C1.

Adapun Juliari dan AW saat ini keberadaannya masih diburu oleh KPK.

Firli pun mengimbau agar keduanya segera menyerahkan diri.

Halaman
1234
Editor: Ravianto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved