Breaking News:

Cara SD Terpencil di Indramayu Lakukan KBM di Tengah Pandemi, Kumpulkan Tugas Seminggu Sekali

Mereka kesulitan untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara daring atau online seperti yang disarankan oleh pemerintah.

Penulis: Handhika Rahman | Editor: Ravianto
handhika rahman/tribun jabar
Murid di SD Negeri Rancasari II yang berlokasi di Kecamatan Bangodua, Kabupaten Indramayu saat menerima tugas dari guru untuk belajar di rumah, Rabu (15/7/2020). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU - Pandemi Covid-19 membuat semua sekolah di Kabupaten Indramayu tidak bisa melakukan kegiatan belajar tatap muka secara langsung.

Kondisi ini sangat dirasakan terlebih bagi sekolah-sekolah yang berada di daerah terpencil seperti di SD Negeri Rancasasi II yang berlokasi di Kecamatan Bangodua, Kabupaten Indramayu.

Mereka kesulitan untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara daring atau online seperti yang disarankan oleh pemerintah.

Mengingat terbatasnya fasilitas dan kemampuan orang tua murid dalam membimbing anaknya belajar online.

Kepala SD Negeri Rancasari II, Muhamad Dasmin mengatakan, agar para murid bisa tetap terlayani pihaknya melakukan metode belajar berupa pemberian tugas untuk dikerjakan anak-anak dalam jangka waktu tertentu.

"Sulit diterapkan (daring), waktu pendaftaran saja meski online, orang tua tetap datang ke sekolah. Mereka mengisi form online di sekolah dibantu guru," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Rabu (15/7/2020).

Pantauan Tribuncirebon.com di lokasi, anak-anak tampak berdatangan ke sekolah.

Di sana guru hanya memberi tugas dan menyuruh anak segera pulang.

Kegiatan itu pun hanya berlangsung beberapa menit saja.

Adapun lembar tugas yang diberikan, yaitu berupa buku paket yang sengaja dipinjamkan pihak sekolah.

Minggu depannya tugas itu dikumpulkan kembali sekaligus anak-anak menerima hasil tugas minggu sebelumnya yang sudah dikerjakan.

Ia menilai, cara ini menjadi cara paling efektif agar anak-anak bisa tetap terlayani.

Terlebih, di sekolah setempat mengalami permasalahan kekurangan murid setiap tahunnya, sehingga tidak menimbulkan kerumunan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved