Bisa Ular Bangkai Laut Berbahaya seperti Kobra, Begini Penjelasan Anggota Komunitas Reptil Kuningan

Petugas BBKSDA Jawa Barat mengevakuasi tiga jenis ular dari Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Cirebon, Kamis (30/1/2020).

Tribun Jabar/Ahmad Imam Baehaqi
Anggota Komunitas Reptil Kuningan, Dede Juliansyah, saat menunjukkan ular bangkai laut yang dievakuasi BBKSDA Jawa Badar dari Dinas Damkar Kota Cirebon, Jl Terusan Pemuda, Kota Cirebon, Kamis (30/1/2020). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Petugas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Barat mengevakuasi tiga jenis ular dari Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Cirebon, Kamis (30/1/2020).

Di antaranya, ular bangkai laut (Trimeresurus albolabris), ular piton (Reticulatus python), dan ular kobra jawa (Naja sputatrix).

Ketiga ular tersebut dievakuasi dari rumah warga di sejumlah wilayah Kota Cirebon dalam kurun sebulan terakhir.

BBKSDA Jabar Evakuasi 3 Jenis Ular dari Damkar Kota Cirebon, 2 di Antaranya Berbisa dan Mematikan

Petugas BBKSDA Jabar saat mengevakuasi tiga jenis ular dari jajaran Dinas Damkar Kota Cirebon, Jl Terusan Pemuda, Kota Cirebon, Kamis (30/1/2020).
Petugas BBKSDA Jabar saat mengevakuasi tiga jenis ular dari jajaran Dinas Damkar Kota Cirebon, Jl Terusan Pemuda, Kota Cirebon, Kamis (30/1/2020). (Tribun Jabar/Ahmad Imam Baehaqi)

Rupanya ular bangkai laut sama berbahayanya seperti ular kobra karena bisa mengakibatkan kematian jika tergigit.

Anggota Komunitas Reptil Kuningan, Dede Juliansyah, yang turut serta dalam evakuasi itu menyampaikan, bisa ular bangkai laut dan kobra sama-sama mengandung hemotoksin.

Racun tersebut akan menyerang dan merusak jaringan pembuluh darah hewan ataupun manusia yang digigitnya.

"Sekali gigit bisanya langsung menyebar dan merusak pembuluh darah hingga menyebabkan kematian," kata Dede Juliansyah.

Ia mengakui bisa ular bangkai laut tidak mengandung neurotoksin seperti bisa ular kobra yang dapat merusak jaringan syaraf.

Namun, ular bangkai laut tetap berbahaya meski bisanya hanya mengandung hemotoksin.

Halaman
12
Penulis: Ahmad Imam Baehaqi
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved