Selamatkan Para Siswa, 2 Yayasan di Garut Sepakat Akhiri Konflik Soal SMK YBKP3

Menurut Asep, kedua yayasan yang sebelumnya mengelola SMK YBKP3 telah memutuskan untuk mengakhiri konflik.

Selamatkan Para Siswa, 2 Yayasan di Garut Sepakat Akhiri Konflik Soal SMK YBKP3
Tribun Jabar/Firman Wijaksana
Gedung SMK Farmasi YBKP3 di Jalan Terusan Pembangunan kosong dari aktivitas belajar mengajar, Kamis (16/1/2020). Semua penghuni sekolah dari siswa, guru, hingga staf mengundurkan diri sejak Desember 2019. 

TRIBUNJABAR.ID, GARUT- Kepala Kantor Cabang Dinas (KCD) Pendidikan XI Jabar, Asep Sudarsono, menyebut sejumlah upaya telah dilakukan KCD untuk menyelesaikan permasalahan di SMK YBKP3, yang membuat semua guru dan siswanya pindah ke SMK Cipta Karsa.

Menurut Asep, kedua yayasan yang sebelumnya mengelola SMK YBKP3 telah memutuskan untuk mengakhiri konflik.

"Mereka (dua yayasan) sepakat akhiri semuanya. Mereka akan bekerja sama kembali dan teknisnya akan dibahas ketua yayasan," ucap Asep di ruang kerjanya, Kamis (16/1/2020).

Kehadiran orang tua pada pertemuan di KCD Pendidikan XI Jabar, kemarin, menurut Asep, sangat berpengaruh. Kedua yayasan yang berkonflik akhirnya luluh setelah mendengar permintaan dari orang tua.

"Khususnya untuk kelas XII yang akan menghadapi UN. Jangan sampai siswa yang jadi korbannya. Siswa tetap harus fokus belajar. Itu sudah saya minta," katanya.

Keputusan yang dibuat kedua yayasan nanti disosialisasikan kepada orang tua. KCD, kata Asep, hanya memediasi agar konflik tersebut tak merembet kepada kegiatan belajar mengajar.

Sejumlah orang tua siswa eks SMK Farmasi YBKP3 Garut melakukan audiensi dengan Kantor Cabang Dinas Pendidikan (KCD) XI Provinsi Jawa Barat, Kamis (16/1/2020). Orang tua siswa meminta bantuan setelah semua siswa SMK Farmasi YBKP3 memilih pindah ke SMK Cipta Karsa.
Sejumlah orang tua siswa eks SMK Farmasi YBKP3 Garut melakukan audiensi dengan Kantor Cabang Dinas Pendidikan (KCD) XI Provinsi Jawa Barat, Kamis (16/1/2020). Orang tua siswa meminta bantuan setelah semua siswa SMK Farmasi YBKP3 memilih pindah ke SMK Cipta Karsa. (Tribunjabar/Firman Wijaksana)

Guru Satu Sekolah di Garut Keluar, Semua Siswa Ikut Mundur

4 Perusahaan BUMN Buka Lowongan Kerja, Terima Lulusan SMA SMK, Gaji di Atas UMK, Cek Syarat di Sini

"Dampak ke siswa tentu ada tapi semuanya sudah terselesaikan. Siswa punya hak untuk belajar di sekolah yang dia inginkan. Harus di sekolah legal saja dari kami," ucapnya.

Sugeng Sugiarto, Ketua Yayasan YBKP3, mengaku sudah tidak ada masalah. Ia mengatakan masalah yang terjadi hanya salah paham dari kedua yayasan.

"Hasil pertemuan tadi dengan KCD, tetap jalin kerja sama. Perbaiki kesalahpahaman yang terjadi," kata Sugeng.

Terkait nasib siswa yang pindah ke SMK Cipta Karsa, Sugeng menuturkan sudah tak menjadi masalah. Pihaknya akan memberikan izin kepada siswa yang ingin pindah sekolah.

Halaman
12
Penulis: Firman Wijaksana
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved