Ditanya KPK Soal Rp 250 Juta dari Sunjaya untuk Kongres Pemuda PDIP, Nico Siahaan Jawab Ini

Mantan Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra disebut memberikan sumbangan dana sebesar Rp 250 juta untuk Konres PDIP 2018.

Ditanya KPK Soal Rp 250 Juta dari Sunjaya untuk Kongres Pemuda PDIP, Nico Siahaan Jawab Ini
KOMPAS.com/ DYLAN APRIALDO RACHMAN
DPR Nico Siahaan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (29/10/2019). 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Mantan Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra disebut memberikan sumbangan dana sebesar Rp 250 juta untuk Kongres Pemuda PDIP 2018.

Uang tersebut diduga dialirkan sebagai modus pencucian uang.

Atas kasus ini, anggota DPR RI dari PDIP, Nico Siahaan diperiksa KPK, Selasa (29/10/2019).

"Betul (dikonfirmasi soal uang Rp 250 juta) dan saya sudah jawab. Sama seperti (pemeriksaan) kemarin, kan sudah dikembalikan (ke KPK)," kata Nico Siahaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (29/10/2019).

Kasus Pencucian Uang Mantan Bupati Cirebon, KPK Panggil Nico Siahaan

Nico Siahaan menyampaikan, penyidik mengajukan 15 pertanyaan kepadanya, salah satunya pengetahuannya soal uang Rp 250 juta untuk acara tersebut.

"Yang ditanyakan apakah anda mengetahui (uang Rp 250 juta), ya, saya bilang saya enggak tahu sumber uangnya dari mana, kan begitu. Itu adalah sumbangan dia (Sunjaya). Kita enggak tanya satu-satu (sumber dana para penyumbang)," kata dia.

Ia menuturkan, saat menjadi panitia pelaksana acara itu, memang ada arahan kepada kader PDI-P untuk ikut patungan demi menyukseskan jalannya acara tersebut.

"Jadi menurut saya itu adalah gotong royong ya sebenarnya. Yang menurut saya itu wajar dilakukan oleh anggota organisasi (partai) sehingga saya rasa patungan ini merupakan hal yang lumrah dilakukan. Ya enggak mungkin kita halangi kan, kalau mau ada yang gotong royong, begitu," kata dia.

Soal AHY, Andi Arief Sebut Dendam Megawati Imbas ke Putra SBY, Begini Balasan Menohok PDIP

Pada sekitar November 2018, Nico Siahaan pernah mengatakan, dia tidak meminta secara langsung uang sumbangan sebesar Rp 250 juta kepada Sunjaya.

Pada tanggal 22 Oktober 2018, lanjut Nico Siahaan, Sunjaya mengirimkan uang sumbangan tersebut. Namun, sehari kemudian Sunjaya ditangkap KPK.

Halaman
123
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved