Soal Kericuhan di Manokwari, Kapolri Bilang Ada Oknum yang Sebarkan Hoaks

Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian menjelaskan, bahwa ada oknum tertentu yang mencoba menyebarkan hoaks atau kabar tidak benar.

Soal Kericuhan di Manokwari, Kapolri Bilang Ada Oknum yang Sebarkan Hoaks
KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI
Situasi di Jl. Irian, Kota Jayapura pada Senin (19/08/2019) siang. Tampak puluhan nassa sedang berdemo dan pertokoan di sekitarnya tutup 

TRIBUNJABAR.ID - Telah ramai kericuhan di Manokwari, Papua Barat pada Senin (19/8/2019) pagi.

Kericuhan tersebut bermula dari masalah kecil yang menimpa mahasiswa Papua di Malang dan Surabaya.

Namun Kapolri Jenderal Tito Karnavian menjelaskan, bahwa ada oknum tertentu yang mencoba menyebarkan hoaks atau kabar tidak benar.

Hal itu disampaikan pada awak media paca acara Breaking News yang tayang di Kompas Tv.

Acara tersebut kemudian diunggah di channel YouTube KOMPASTV yang tayang pada Senin (19/8/2019).

Pada awak media, Jendral Tito Karnavian menjelaskan bahwa masalah kericuhan di Papua Barat, bermula dari kericuhan kecil di Malang dan Surabaya.

"Ini memang di-trigger adanya kejadian yang ada di Jawa Timur, khususnya di Surabaya dan Malang. Ini kita sesalkan, kejadian itu harusnya tidak perlu terjadi," ucap Tito Karnavian.

Kondisi Terkini di Sorong Papua Barat, Jalan Masih Diblokade, Pakai Batang Pohon dan Kayu

Ia mengakui adanya kesalah pahaman antara warga Papua dengan warga Surabaya dan Malang.

Dari hal itu menimbulkan kata-kata tidak nyaman yang membuat satu pihak merasa tidak emosi.

"Cuma kemarin memang di-trigger ada sedikit kesimpangsiuran informasi atau kesalahpahaman, kemudian ada yang membuat kata-kata kurang nyaman," ucap Tito Karnavian.

Halaman
12
Editor: Yongky Yulius
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved