Breaking News:

BREAKING NEWS Seorang 'Jagal' Panitia Kurban di Cimahi Meninggal Dunia, Jatuh di Atas Leher Sapi

Seorang ' jagal' panitia kurban berinisial AH warga Kampung Sukarintih, Kelurahan Melong Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi meninggal dunia

Capture video WAG
Seorang panitia kurban berinisial AH meninggal dunia saat hendak menyembelih hewan kurban di Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Minggu (11/8/2019). 

Seorang ' jagal' panitia kurban berinisial AH (52) warga Kampung Sukarintih RT 04/05, Kelurahan Melong Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi meninggal dunia saat hendak melaksanakan penyembelihan.

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Syarif Pulloh Anwari

TRIBUNJABAR.ID, CIMAHI - Seorang panitia kurban berinisial AH (52) warga Kampung Sukarintih RT 04/05, Kelurahan Melong Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi meninggal dunia saat hendak melaksanakan penyembelihan.

Panitia kurban diketahui akan menyembelih hewan kurban sapi, yang biasanya tukan sembelih hewan sapi disebut jagal.

Kejadian tersebut terjadi pada Minggu (11/8/2019) sekitar pukul 11.00 WIB.

Kejadian itu dibenarkan Kapolsek Cimahi Selatan Kompol Sutarman saat dikonfirmasi Tribun Jabar melalui pesan whatsapp, pada Senin (12/8/2019) dini hari tadi.

Jajaran Polsek Cimahi Selatan mendatangi keluarga korban yang meninggal dunia berinisial AH saat hendak menyembelih hewan kurban di Kampung Sukarintih, RT4/5, Kelurahan Melong, Kecamatan Cimahi Selatam, Kota Cimahi, Minggu (11/8/2019).
Jajaran Polsek Cimahi Selatan mendatangi keluarga korban yang meninggal dunia berinisial AH saat hendak menyembelih hewan kurban di Kampung Sukarintih, RT4/5, Kelurahan Melong, Kecamatan Cimahi Selatam, Kota Cimahi, Minggu (11/8/2019). (Istimewa/dok. Polsek Cimahi Selatan)

"Ya benar korban berinisial AH meninggal dunia diduga saat akan mengurus sapi kurban dan setidaknya pada saat akan melaksanakan penyembelihan sapi qurban.

Diduga karena kelelahan nungguin sapi kurban dari hari sabtu," ujar Sutarman kepada Tribun Jabar.

Pihaknya beserta jajaran kepolisian langsung mengecek kelokasi kejadian korban setelah video AH tersebar dimedia sosial.

Ada Penembakan Masjid di Norwegia saat Jemaah Persiapkan Idul Adha, Nyaris Seperti di Selandia Baru

Tabrak Truk Pengangkut Hewan Kurban, Polisi Tewas di Cilandak Jaksel

WNA Asal Kanada Ini Ikut Potong Daging Hewan Kurban di Depok, Martin Merasa Ini Hal Baik

Dalam video tersebut AH yang mengenakan peci warna hitam, kaos, celana warna hitam dan sepatu bot hendak mendekati sapi yang akan disembelih.

Kondisi sapi sudah keadaan terbaring dan terikat.

Nampak AH ketika itu membawa seutas tali, saat hendak mendekat sapi kurban tersebut, AH membungkukan badannya.

Tiba-tiba AH tersungkur kedepan persis di atas leher sapi yang akan dipotong.

Seorang panitia kurban berinisial AH meninggal dunia saat hendak menyembelih hewan kurban di Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Minggu (11/8/2019).
Seorang panitia kurban berinisial AH meninggal dunia saat hendak menyembelih hewan kurban di Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Minggu (11/8/2019). (Capture video WAG)

Dari video tersebut masyarakat sekitar membantu menyelamatkan korban.

Namun setelah dibantu masyarakat nyawa korban AH tidak terselamatkan dan akhirnya meninggal dunia.

Sutarman mengatakan menurut keluarga korban, bahwa AH tidak memiliki riwayat penyakit serius.

"Menurut saksi anak korban dan istri korban bahwa korban tidak pernah punya riwayat penyakit jantung maupun darah tinggi, namun demikian apabila sakit tidak pernah mau di kontrol ke dokter selama ini.

AH sebelumnya bertugas jaga hewan kurban dari hari Sabtu 10 Agustus 2019 Pkl.21.00 WIB hingga dini hari diduga beliau kelelahan," ujarnya.

4 Potret Kebersamaan Artis Ini Rayakan Idul Adha 2019 Bareng Keluarga dan Kenakan Pakaian Seragam

Libur Idul Adha, Warga Ini Rela Tempuh Perjalanan Jauh ke Kolam Renang dengan View Sawah Terasering

Perdana Rayakan Idul Adha 2019 Bareng Suami di Singapura, Syahrini Kenakan Mukena Mewah Miliknya

Sementara itu, di media sosial beredar video salah seorang hendak mengikat sapi kurban ditendang oleh hewan kurban tersebut.

Menurut Sutarman itu kejadian bukan di daerah Kelurahan Melong yang menimpa AH.

"Perlu kami jelaskan juga bahwa kejadian tersebut sama sekali tidak bersentuhan fisik dengan sapi kurban yang akan disembelih.

Jadi tidak benar sama sekali bahwa korban meninggal karena ditendang oleh sapi yang akan dikurbankan," ujarnya.

Jagal Meninggal Setelah Ditendang Sapi, Hoaks - Begini Kejadian Sebenarnya

Sebelumnya, beredar sebuah video yang memperlihatkan seorang jagal kena tendang seekor sapi yang hendak disembelih, Minggu (11/8/2019).

Dalam video yang beredar di WAG, tampak jagal itu terpental ke belakang dengan badan membungkuk setelah bagian tubuhnya ditendang kaki kanan belakang sapi.

Namun, dalam video tersebut tidak diketahui kemudian nasib sang jagal.

Hanya terlihat setelah kejadian itu, warga langsung menolongnya.

Tak lama setelah beredar video tersebut, beredar pula pesan berantai yang menyebut sang jagal akhirnya meninggal dunia.

“Kejadian di mushola AL, MUSTAQIM. jalan utama selatan 3 cengkareng barat… Akhirnya meninggal dunia buya…di rumah sakit sumber waras. Lehernya yang kanai,” demikian pesan berantai yang beredar di WAG.

Youtube
 (Youtube)

Namun begitu, pihak kepolisian menyatakan bahwa isu jagal tersebut meninggal dunia adalah hoax alias kabar palsu.

Diketahui, isu yang berkembang, jagal di Mushalla Al Mustaqim, Jl Utama III, Cengkareng, Jakarta Barat itu tertendang sapi hingga meninggal dunia.

“Ada infonya bilang kondisinya udah meninggal itu hoax aja. Di situ anggota ada di sana,” ujar Kapolsek Cengkareng Kompol Khoiri dilansir hidayatullah.com yang mengutip dari Antaranews.com di Jakarta, Minggu.

Kompol Khoiri mengatakan, sudah banyak beredar kabar bahwa jagal tersebut meninggal akibat tendangan sapi.

Kondisi sebenarnya, menurut Khoiri, jagal kurban yang diketahui bernama Rohim (55) itu telah membaik meski tendangan sapi mengakibatkan lima giginya copot.

Katanya, Rohim segera dibawa ke Rumah Sakit Hermina Cengkareng untuk mendapat perawatan medis, kemudian diperbolehkan pulang.

“Jadi sebenarnya si tukang jagal ini hanya bagian mengikat hewan kurban, rencananya mau potong tiga ekor sapi. Yang pertama lancar, yang kedua ada insiden,” sebutnya.

Di Ciamis, Masih Ditemukan Cacing Hati di Beberapa Sapi Kurban

Usai Idul Adha, 4 Hari Ini Diharamkan Bagi Umat Muslim Berpuasa, Berikut Hikmah Berkurban

Pasca insiden itu, ditambahkannya, kegiatan pemotongan sapi kurban tetap berlangsung, dan situasi berjalan kondusif.

Peristiwa ini terjadi tadi Ahad di Hari Raya Idul Adha 1440H sekitar pukul 10.30 WIB.

Dalam video yang menjadi viral tersebut, terlihat sapi yang ditangani oleh Rohim, menunjukkan gelagat mencurigakan, tidak mau diam saat diikat.

Rohim berusaha mengikat sapi tersebut bersama seorang rekannnya.

Sapi tampak beberapa kali menggerakkan anggota badannya.

Saat Rohim dalam posisi jongkok hendak mengikat kaki belakang, kaki sapi bergerak menendang dan mengenai mulutnya. (*)

Penulis: Syarif Pulloh Anwari
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved