Kejanggalan Luka Tembak Korban Aksi 22 Mei, Terungkap Jarak Tembak dan Senjata yang Dipakai

Dalam pemaparannya, Herman Sulistyo mengungkapkan kejanggalan yang menurutnya terjadi pada korban.

Kejanggalan Luka Tembak Korban Aksi 22 Mei, Terungkap Jarak Tembak dan Senjata yang Dipakai
Kolase Tribun Jabar/Tribunnews
kejanggalan luka tembak korban aksi 22 Mei, jarak dan senjata yang digunakan terungkap 

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menunjukkan senjata yang berhasil diamankan oleh kepolisian.

Senjata tersebut rencananya akan digunakan oleh perusuh di aksi demonstrasi 22 Mei.

Dalam tayangan siaran langsung Kompas TV, Tito Karnavian menunjukkan senjata laras panjang M4.

Polisi berhasil menangkap pelaku penyelundup senjata beserta senjata pada Minggu (19/5/2019).

Selain senjata laras panjang M4, polisi juga mengamankan alat peredam sehingga bunyi tembakan dari senjata api tersebut tidak akan terdengar.

Tito Karnavian mengatakan senjata api M4 itu tanpa pisir atau bidikan besi sehingga bisa digunakan untuk teleskop bagi sniper.

Selain mengamankan senjata M4, polisi juga berhasil menangkap orang yang akan melakukan kerusuhan beserta senjata revolver berjenis taurus dan Glock major 22.

Selain itu, polisi juga menemukan dua dus peluru yang jumlahnya hampir 60 butir.

Pelaku pembawa senjata api revolver dan Glock itu berjumlah tiga orang dan ditangkap pada Selasa (21/5/2019).

Senjata api laras panjang M4 yang diamankan polisi
Senjata api laras panjang M4 yang diamankan polisi (Capture Live KompasTV)

Polisi menduga pelaku pembawa senjata api tersebut akan digunakan untuk membuat kerusuhan pada tanggal 22 Mei 2019.

"Dan pengakuan mereka (pembawa M4 dan revolver) sama, nanti akan dipakai tanggal 22 Mei," kata Tito Karnavian pada konferensi pers yang disiarkan Kompas TV, Rabu (22/5/2019).

Berdasarkan informasi intelijen yang didapat oleh kepolisian, senjata api tersebut tak hanya digunakan untuk menyerang aparat keamanan melainkan kepada massa yang tengah berdemonstrasi.

"Senjata-senjata ini mereka pakai untuk selain kepada aparat, pejabat, juga untuk kepada massa supaya timbul martir," ucap Tito.

Pembuat Rusuh Bawa Amplop Berisi Uang, Totalnya Rp 6 juta, BPN: Provokator Harus Tanggung Jawab

69 Orang Diduga Provokator di Kerusuhan di Jakarta Datang dari Jabar, Banten, dan Jateng

Bila ada massa yang terluka maka akan timbul amarah publik.

"Alasan untuk buat publik marah, yang disalahkan aparat pemerintah," ucapnya.

Polisi juga menduga masih ada senjata lainnya yang beredar.

Tito Karnavian menyebut polisi menjalankan tugasnya sudah sesuai SOP seperti menggunakan tameng, alat pentungan, dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa.

Terkait pendemo yang meninggal dunia, Tito Karnavian mengatakan polisi sedang mendalami dan mempelajari penyebab kematiannya.

Reyhan Korban Tewas Tertembak

Pemuda bernama Muhammad Reyhan Fajari (16) tewas terkena tembakan saat aksi 22 Mei di Petamburan, Jakarta Pusat pecah.

Iwan, paman Reyhan mengatakan saat itu keponakannya sedang bersama teman-temannya di Masjid Al Istiqomah.

Saat itu, Reyhan sedang melaksanakan sahur.

Di sela kegiatan, ada yang mengabarkan bahwa terjadi kericuhan di wilayah Petamburan.

Reyhan dan teman-temannya, kata Iwan, mendekati lokasi kericuhan tersebut.

Hal tersebut dilakukan Reyhan karena rasa penasaran.

"Anak-anak yang berada di sini (yang) dengar itu pada ke sana, pada ingin lihat. Terus ya di sananya lagi chaos, lagi tembak-tembakan akhirnya dia yang kena," ucap Iwan di kediamannya, Jumat (24/5/2019), seperti yang dikutip dari Tribun Jakarta.

Raihan, salah satu teman Reyhan yang berada di lokasi, mengatakan saat itu memang terjadi penembakan.

Peluru ditembakkan tak hanya sekali.

Massa aksi terlibat bentrokan dengan aparat Kepolisian di kawasan Slipi, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Massa aksi pendukung salah satu pasangan capres yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Bawaslu, menyerang Asrama Brimob Petamburan dan membakar beberapa kendaraan.
Massa aksi terlibat bentrokan dengan aparat Kepolisian di kawasan Slipi, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Massa aksi pendukung salah satu pasangan capres yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Bawaslu, menyerang Asrama Brimob Petamburan dan membakar beberapa kendaraan. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)

Menurut Raihan, Reyhan menjadi orang pertama yang terkena tembakan.

Selanjutnya, ada orang lainnya yang juga terkena tembakan.

Ketika penembakan terjadi, Reyhan dan Raihan tengah mengobrol di dekat Gereja Bethel Indonesia.

"Seperti sih itu yang pertama tembak, pas itu ada yang kena, banyak yang kena," ucap Raihan.

Raihan masih ingat tubuh temannya itu mengeluarkan darah.

Presiden Jokowi Terima 2 Pedagang di Istana, Keduanya Jadi Korban Kerusuhan pada 22 Mei

Suami Tewas Kena Peluru Nyasar Saat Kerusuhan di Jakarta, Istri Menangis dan Pingsan

Ia sempat ikut menolong dan menggotong tubuh Reyhan ke Masjid Al Barokah.

Karena tak kuat melihat kondisi temannya, Raihan hanya kuat menggotong ke Masjid Al Barokah.

"Kan digotong nih, digotong tuh sebelum ke Al Barokah ini sudah ada darah di tangan saya. Terus tidak bisa lanjutin lagi (dan) ganti orang, (saya) langsung pulang, enggak tahu lagi pas diantar ke Al Barokah," terang Raihan.

Raihan kurang paham bagian tubuh Reyhan yang terkena tembakan.

Saat peristiwa terjadi, Reyhan dalam posisi menunduk sehingga ia sulit melihat luka tembakan.

"Digotong tidak lihat yang kena yang mana, susah dilihatnya, lalu bagian belakangnya (punggung) juga berdarah, kena tangan saya, sudah tidak kuat lihatnya," katanya.

Sejumlah massa aksi terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/209). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu serentak 2019.
Sejumlah massa aksi terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/209). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu serentak 2019. (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi via Kompas.com)

Menurut Iwan, Reyhan ditolong oleh warga sekitar setelah digotong oleh temannya sampai ke Masjid Al Barokah.

Reyhan dibawa ke Rumah Sakit Mintohardjo menggunakan mobil warga.

Di perjalanan, kata Iwan, Reyhan masih bernapas.

Ia dikabarkan meninggal dunia setelah mencapai rumah sakit.

"(Lalu) dari rumah sakit itu dibawa ke Rumah Sakit Polri untuk autopsi," terangnya.

Berdasarkan hasil dari pihak rumah sakit, Iwan mengatakan ada bekas luak tembak di tubuh Reyhan.

Iwan, paman dari Reyhan yang menjadi korban penembakan saat kejadian aksi 22 Mei di Petamburan
Iwan, paman dari Reyhan yang menjadi korban penembakan saat kejadian aksi 22 Mei di Petamburan (Tribun Jakarta/Leo Permana)

Namun, ia tidak mengetahui secara jelas hasil autopsi tersebut, juga terkait adanya peluru di bagian tubuh keponakannya itu.

Kini jenazah Reyhan sudah dimakamkan di kampung halamannya di Purwakarta, Jawa Barat, Kamis (23/5/2019).

Saat ini, orangtua Reyhan belum kembali ke Jakarta setelah memakamkan anaknya.

Sementara itu, Iwan beserta keluarga sudah mendapat kunjungan dari sejumlah tokoh.

Adapun Fadli Zon datang pada Rabu (22/5/2019) siang.

Kemudian, Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin yang direncanakan akan berkunjung pada Jumat (24/5/2019) siang.

"Lalu Pak Gubernur Anies baru kiriman bunganya yang datang, datangnya kemarin serta dari Dinas Pendidikan juga sudah menghubungi kami," tutur Iwan.

Penulis: Fidya Alifa Puspafirdausi
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved