Kejanggalan Luka Tembak Korban Aksi 22 Mei, Terungkap Jarak Tembak dan Senjata yang Dipakai

Dalam pemaparannya, Herman Sulistyo mengungkapkan kejanggalan yang menurutnya terjadi pada korban.

Kejanggalan Luka Tembak Korban Aksi 22 Mei, Terungkap Jarak Tembak dan Senjata yang Dipakai
Kolase Tribun Jabar/Tribunnews
kejanggalan luka tembak korban aksi 22 Mei, jarak dan senjata yang digunakan terungkap 

"Yang pertama, delapan orang yang mati itu sampai sekarang tidak ada data satupun di semua rumah sakit yang dikirim mayatnya yang bawa mayatnya itu siapa. Tidak ada datanya," ucap Hermawan.

Kemudian, kejanggalan yang lainnya adalah luka tembak yang terdapat di tubuh korban.

Empat korban yang berada di Rumah Sakit Polri mengalami luka tembak single bullet.

"Yang kedua, yang luka tembak, empat orang yang ke Rumah Sakit Polri itu semua single bullet. Ketembak dari samping kanan, di leher," ucapnya.

Hoaks, Brimob Aniaya Anak di Bawah Umur sampai Tewas di Aksi 22 Mei, Polisi Ungkap Identitasnya

Suami Tewas Kena Peluru Nyasar Saat Kerusuhan di Jakarta, Istri Menangis dan Pingsan

Dari analisis Hermawan, luka tersebut kemungkinan besar bukan berasal dari polisi.

Sebab, bila dalam kondisi tersebut, polisi akan menembak berkali-kali ke arah perusuh.

Maka dari itu, bila polisi pelakunya terdapat lebih dari satu luka tembakan.

"Single bullet itu satu peluru nembak dan kenanya kepala. Kalau polisi, dia pasti dor, dor, dor (memperagakan menembak lebih dari satu kali), banyak. Biasanya lubangnya enggak hanya satu," jelas Hermawan.

Selain itu, posisi luka tembakan juga termasuk janggal.

Halaman
1234
Penulis: Fidya Alifa Puspafirdausi
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved