Ini Kata Telkom Soal Kebocoran Data Pelanggan Indihome

Berikut penjelasan Telkom terkait beredarnya pemberitaan kebocoran data pelanggan indihome

Editor: Siti Fatimah
Istimewa
ilustrasi indihome 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Sehubungan dengan munculnya pemberitaan terkait kebocoran data pribadi pelanggan IndiHome, SVP Corporate Communication & Investor Relation Telkom Ahmad Reza meragukan keaslian data-data yang diperjualbelikan hackers.

“Beberapa kejanggalan, misalnya alamat emailnya yang jadi sample itu @telkom.net. Kami saja di Telkom alamat emailnya @telkom.co.id. alamat email saya dan teman-teman di Telkom adalah @telkom.co.id. Telkom juga tidak pernah memberikan email address untuk pelanggan Indihome. Dari sana kok saya meragukan sekali,” jelas Ahmad Reza, Senin (22/8).

Menurut Reza, pihak Telkom telah dan masih terus melakukan langkah-langkah pengecekan dan investigasi mengenai keabsahan data-data tersebut.

Baca juga: Ada Dugaan Kebocoran Data 26 Juta Pelanggan Indihome, Kominfo Panggil Telkom

Ia menegaskan, data-data pelanggan Indihome bahkan oleh kalangan internal Telkom sendiri sulit diakses mengingat ada enkripsi dan firewall yang berlapis.

“Saya pastikan data sampling salah,” katanya.

Reza menambahkan, jumlah pelanggan Indihome sebanyak 8 juta pelanggan, sedangkan data browsing history yang diklaim hackers sebanyak 26 juta data history.

Hoax kebocoran data pelanggan telkom
Soal kebocoran data pelanggan telkom (dok Telkom)

Ia menduga, data-data history browsing tersebut diambil hackers karena adanya akses yang dilakukan pelanggan ke situs-situs terlarang yang mengandung malware.

Oleh karena itu, Reza meminta agar pelanggan Indihome lebih bijak mengakses internet, dengan tidak mengakses situs-situs terlarang.

Baca juga: Bertabur Diskon, IndiHome Jawa Barat Hadirkan Varian Paket Promo 77 persen Kemerdekaan

“Dapat dipastikan bahwa Telkom berkomitmen menjamin keamanan data pelanggan dengan sistem kemanan siber yang terintegrasi dan menjadikan hal tersebut sebagai prioritas utama. Yang paling penting, Telkom tidak pernah mengambil keuntungan komersial apalagi memperjualbelikan data pribadi pelanggan,” Katanya.

Sebagai perusahaan terbuka yang dual listing, Telkom mematuhi etika bisnis, compliance dan tata kelola perusahaan sesuai peraturan perundangan yang berlaku.

"Kami akan terus berupaya meningkatkan pengamanan data pelanggan demi meningkatkan kenyamanan pelanggan," katanya.

Sumber: Tribun Jabar
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved