Perundungan Bocah SMP di Garut Hingga Korban Luka Serius Ternyata Bermula dari Saling Ejek

Kapolsek Cikajang, Iptu Sularto mengatakan peristiwa tersebut bermula dari saling ejek diantara korban dan pelaku. 

Penulis: Sidqi Al Ghifari | Editor: Ravianto
TRIBUNJABAR.ID / SIDQI AL GHIFARI
Kapolsek Cikajang, Iptu Sularto saat memberikan keterangan resmi terkait kasus perundungan, Rabu (17/8/2022). 

TRIBUNJABAR.ID, GARUT - Seorang siswa sekolah menengah pertama (SMP) di Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut jadi korban perundungan oleh dua orang temannya berinisial FS dan LP. 

Korban mengalami luka serius hingga sempat mendapat perawatan di puskesmas. 

Kapolsek Cikajang, Iptu Sularto mengatakan peristiwa tersebut bermula dari saling ejek diantara korban dan pelaku. 

Saling ejek tersebut memicu mereka saling tarik menarik dan terjadilah penganiayaan terhadap korban berupa cekikan dan tamparan. 

"Itu dilakukan di kelasnya, saat mereka menghias ruangan untuk persiapan memperingati hari kemerdekaan, kemudian terjadilah cek-cok yang berujung penganiayaan," ujarnya saat melakukan jumpa pers di Polsek Cikajang, Rabu (17/8/2022). 

Ia menyebut diantara kedua belah pihak keluarga sudah melakukan  musyawarah dan mencapai kesepakatan islah.

Baca juga: Kasus Perundungan di Sekolah Kembali Terjadi, Siswa SMP di Garut Dianiaya sampai Tak Sadarkan Diri

Menurutnya meskipun sudah mencapai kesepakatan damai, pihaknya akan terus terus melakukan penyelidikan lanjutan. 

"Kami tetap profesional. Penyelidikan tetap berjalan. Kami tidak akan mengacu pada proses musyawarah itu," ucapnya. 

Namun ia menjelaskan jika proses damai sudah dilakukan maka pihaknya tinggal menunggu pihak korban mencabut laporan. 

"Kami juga akan menunggu arahan dari pimpinan bagaimana langkah selanjutnya," ucap Iptu Sularto. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved