PeduliLindungi untuk Beli Minyak Goreng Curah Belum Bisa Diterapkan di Majalengka, Ini Alasannya

Saat ini aplikasi Pedulilindungi belum dimiliki semua para pedagang Majalengka. Sehingga, penerapan aplikasi itu dianggap belum waktunya.

Penulis: Eki Yulianto | Editor: Seli Andina Miranti
Tribun Cirebon/ Eki Yulianto
Potret minyak goreng curah di Pasar Tradisional Sindangkasih Cigasong Majalengka. Penerapan aplikasi Pedulilindungi untuk membeli minyak goreng curah disebut belum bisa diterapkan di Kabupaten Majalengka 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNJABAR.ID, MAJALENGKA - Penerapan aplikasi PeduliLindungi untuk membeli minyak goreng curah disebut belum bisa diterapkan di Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

Belum semua masyarakat memahami penggunaan aplikasi tersebut menjadi salah satu alasannya.

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperindag) Majalengka, Aeron Randi mengatakan, saat ini aplikasi PeduliLindungi belum dimiliki semua para pedagang.

Baca juga: 95 Persen Distribusi Dikuasai Swasta Penyebab Harga Minyak Goreng Sulit Turun, kata Pengamat

Sehingga, penerapan aplikasi itu dianggap belum waktunya.

"Saat ini, konsumen baru sebatas harus menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) untuk membeli minyak goreng curah," ujar Aeron, Rabu (29/6/2022).

Selain itu, banyak konsumen juga yang belum paham dengan penggunaan android dan tidak semua pengguna android memahami aplikasi yang dimaksud pemerintah.

Demikian halnya dengan pedagang minyak goreng di pasar tradisional.

“Hanya dari hasil pemantauan staf saya dari sejak kemarin katanya ada yang mencoba aplikasi tersebut di Pasar Kadipaten,” ucapnya.

Sementara, Aeron menjelaskan, nantinya untuk mendapatkan minyak goreng curah seharga Rp 14.000 per kilogram melalui aplikasi Pedulilindung sendiri, yakni konsumen mendatangi pedagang yang menyediakan Minyak Goreng Curah Rakyat (MGCR).

Kemudian melakukan scan QR Code yang ada di toko dengan aplikasi PeduliLindungi.

Apabila aplikasi berhasil atau menunjukan warna hijau maka bisa melanjutkan pembelian minyak dengan harga Rp 14.000 per kilogram.

Baca juga: Ini Komentar Ridwan Kamil Soal Pembeli Minyak Goreng Curah Harus Pakai PeduliLindungi

Sebaliknya jika tidak berhasil maka tidak bisa melakukan pembelian dengan harga tersebut.

Menurut Aeron, saat ini pengecer resmi yang menyediakan program tersebut juga belum tersedia dan terdata.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved