Breaking News:

Mual dan Muntah Jadi Gejala Baru Positif Omicron, Didapat Penderita yang Sudah Divaksin Booster

Spector menuturkan bahwa gejala ini dilaporkan oleh orang yang telah divaksinasi secara lengkap, serta beberapa yang telah menerima suntikan

Editor: Ravianto
National Institutes of Health/AFP
Virus Corona varian Delta turunan AY.4.2 yang membuat Inggris dibanjiri kasus positif Covid-19 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNJABAR.ID, LONDON - Varian baru virus corona (Covid-19) Omicron diketahui dapat menyebabkan gejala klasik pada mereka yang terinfeksi seperti demam, sakit kepala terus menerus, kehilangan penciuman dan pengecap rasa, hingga gejala flu biasa.

Ini merupakan 5 gejala umum Covid-19 Omicron yang dicatat di aplikasi pelacakan Covid ZOE Inggris dan tidak dapat dibedakan dari gejala flu biasa yang meliputi flu, sakit kepala, kelelahan, bersin dan sakit tenggorokan.

Namun ternyata saat ini beberapa orang yang terinfeksi Omicron mengalami gejala lainnya yakni mual dan muntah.

Seperti yang disampaikan Profesor Epidemiologi Genetik di King's College London dan salah satu pendiri ZOE, Tim Spector pada hari Minggu kemarin.

Spector menuturkan bahwa gejala ini dilaporkan oleh orang yang telah divaksinasi secara lengkap, serta beberapa yang telah menerima suntikan dosis penguat (booster).

Sebelumnya, penelitian ZOE mengungkapkan bahwa hilangnya nafsu makan menjadi salah satu gejala infeksi Omicron.

Dikutip dari laman Russia Today, Senin (27/12/2021), kesamaan gejala antara Omicron dan flu muncul di tengah laporan bahwa varian baru ini bersifat lebih menular namun secara signifikan kurang mematikan dibandingkan varian pendahulunya.

Kendati demikian, penyebaran varian ini telah mendorong diterapkannya pengetatan pembatasan di Inggris, dan deklarasi 'insiden besar' oleh Wali Kota London Sadiq Khan.

Terlepas dari kenyataan bahwa vaksinasi tampaknya tidak efektif dalam melawan Omicron, pemerintah Inggris telah meningkatkan kampanye dosis boosternya, dengan staf NHS memberikan suntikan pada Hari Natal.

Pemerintah Inggris juga menawarkan booster pada semua orang di Inggris pada akhir tahun ini.

Selain mual dan muntah, Spector menyampaikan bahwa gejala seperti flu pada mereka yang terinfeksi Omicron seharusnya membuat setiap orang tetap waspada.

"Mudah-mudahan orang sekarang mengenali gejala seperti flu yang tampaknya menjadi ciri utama Omicron. Orang harus mengubah perilaku mereka dan mulai mengenakan masker lagi, membatalkan acara dan lebih banyak bekerja dari rumah untuk memperlambat penyebaran," tulisnya di situs web ZOE pada pekan lalu.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved