Breaking News:

Pelaku Wisata di Majalengka Banting Setir Jadi Pemulung, Sejak PPKM Tak Ada Pengunjung

Seorang pelaku wisata di Kabupaten Majalengka beralih menjadi pengambil barang bekas atau pemulung.

Editor: Kisdiantoro
Tribunjabar.id/Eky Yulianto
Mulyana, seorang pelaku wisata di Kabupaten Majalengka beralih menjadi pengambil barang bekas atau pemulung. 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON, MAJALENGKA - Seorang pelaku wisata di Kabupaten Majalengka beralih menjadi pengambil barang bekas atau pemulung.

Ini akibat terdampak aturan PPKM yang menutup seluruh aktivitas pariwisata.

Seperti yang dilakukan Mulyana (60) ini misalnya.

Marpuah (35), rekan sesama pengelola wisata kreatif Marerang Iser di Dusun Iser, Desa/Kecamatan Leuwimunding, Kabupaten Majalengka ini menuturkan, bahwa pihaknya terpaksa melakukan hal tersebut.

Lantaran, tetap ingin memiliki pendapatan sehari-hari di tengah terpuruknya sektor wisata akibat PPKM yang mana tak ada pemasukan.

Barang-barang bekas hasil dari barang bawaan pengunjung pun dikumpulkan untuk dijual.

"Sudah dilakukan (memungut sampah atau barang bekas) sejak Majalengka kembali naik ke level 3 PPKM, di mana objek wisata harus ditutup lagi," ujar Marpuah kepada Tribun di lokasi, Kamis (14/10/2021).

Baca juga: Ramai Parkir Liar di Tempat Wisata Rp 150.000, Asita Jabar : Pengelola Wisata Jangan Lepas Tangan

"Jadi kami memutar otak, bagaimana caranya meski wisata ditutup, kita tetap memiliki pendapatan, yaitu salah satunya dengan cara mengumpulkan barang-barang bekas yang ada di wisata ini untuk dijual," ucapnya.

Marpuah menjelaskan, sebelum masa PPKM, objek wisata kreatif ini selalu dipadati pengunjung.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved