Breaking News:

BP2MI Siap Bantu TKW Indramayu yang Tak Digaji 11 Tahun & Tertahan di Arab Pulang, Tunggu Pengaduan

Pihak BP2MI menunggu pengaduan keluarga Yati agar bisa memproses upaya pemulangan Yati.

Penulis: Nazmi Abdurrahman | Editor: taufik ismail
Istimewa/SBMI Indramayu
Yati Kusniyawati (34), Pekerja Migran Indonesia (PMI) atau TKW asal Desa Bulak, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Nazmi Abdurahman

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) memastikan sudah menemui keluarga Yati Kusniyawati (34), Pekerja Migran Indonesia (PMI) atau TKW asal Indramayu.

Yati merupakan warga Desa Bulak, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, yang kini tertahan di Arab Saudi.

Yati tertahan di Arab Saudi lantaran tidak mendapat upah kerja selama 11 tahun.

Yati diketahui sudah berangkat ke Arab Saudi sejak 2009 dan saat ini, Yati masih tinggal bersama majikannya.

Kepala BP2MI, Erwin Rahmat melalui Kasi Perlindungan dan Perberdayaan, Wepi mengatakan, pihaknya sudah berkomunikasi dengan kakak kandung Yati.

"Memang benar PMI itu sudah 11 tahun, (berangkat) lewat PT Pratama Lahji Mandiri dan tidak bisa pulang karena gajinya tidak dibayarkan. PMI posisinya masih di rumah majikan, saya coba akan berkomunikasi dengan Kemlu," ujar Wepi, saat dihubungi, Selasa (3/8/2021).

Saat ini, kata dia, pihaknya masih menunggu keluarga melakukan pengaduan ke BP2MI.

"Nanti keluarga mengadu ke kami, kasusnya apakah sudah dikuasakan atau tidak, tetapi yang pasti karena kami pemerintah, keluarga harus mengadu ke kami, nanti kami bersurat untuk diteruskan ke perwakilan," katanya.

Wepi mengatakan, pihaknya belum dapat memastikan apakah PMI tersebut berangkat melalui PT ilegal atai tidak.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved