Breaking News:

25 Juli Akhir PPKM Level 4 Tapi Kasus Harian Covid-19 Masih Tinggi, PPKM Diperpanjang?

Kasus harian Covid-19 di Indonesia pada Sabtu (24/7/2021), atau di masa PPKM Level 4 belum menunjukan tanda-tanda berkurang. 

Penulis: Mega Nugraha | Editor: Mega Nugraha
Twitter BNPB
Kasus harian covid-19 Indonesai pada 24 Juli 2021 

TRIBUNJABAR.ID- Kasus harian Covid-19 di Indonesia pada Sabtu (24/7/2021), atau di masa PPKM Level 4 belum menunjukan tanda-tanda berkurang. 

Data dari BNPB, kasus harian Covid-19 di Indonesia pada pukul 12.00 Sabtu (24/7/2021) mencapai 45.416 kasus. Akumulasi kasus Covid-19 sejak Maret 2020 hingga 24 Julo 2021 mencapai 3.127.826 kasus.

Angka ini masih terbilang tinggi karena kasus tertinggi Covid-19 di Indonesia terjadi pada 15 Juli 2021 dengan penambahan sekira 50 ribu lebih.

Sementara itu, pasien Covid-19 sembuh pada 24 Juli mengalami penambahan 39.767 sehingga total akumulasi pasien Covid-19 sembuh sebanyak 2.471.678.

Baca juga: Unjuk Rasa Protes PPKM Darurat Tidak Prokes Ancam Keselamatan Rakyat Banyak

Adapun pasien Covid-19 meninggal pada 24 Juli bertambah 1.415 sehingga total akumulasi sebanyak 82.013 kasus. Seiring dengan PPKM Darurat diperpanjang, pemerintah mengganti istilah tersebut dengan PPKM Level 4.

Presiden RI Joko Widodo alias Jokowi mengumumkan PPKM Darurat diperpanjang hingga 26 Juli untuk menekan kasus Covid-19. PPKM Darurat semula berlaku dari 3 Juli hingga Selasa 20 Juli 2021.

Jokowi mengatakan, penerapan PPKM Darurat yang dimulai dari 3 Juli 2021 adalah kebijakan yang tidak bisa dihindari yang harus diambil pemerintah meski sangat berat.

"Ini dilakukan untuk menurunkan penularan Covid-19 dan mengurangi kebuntuan masyarakat untuk pengobatan di rumah sakit. Sehingga, tidak membuat lumpuhnya rumah sakit karena over kapasitas pasien Covid-19 serta agar layanan kesehatan untuk pasien dengan penyakit kritis lainnya tidak terganggu dan tidak terancam nyawanya," kata Presiden RI Joko Widodo di Istana Negara, Selasa (20/7/2021).

Selama PPKM Darurat, Jokowi menyebut ada penurunan kasus.

"Namun Alhamdulillah kita patut bersyukur setelah dilaksanakan PPKM darurat, dilihat dari data penambaha kasus dan kepenuhan bed rs alami penurunan," kata dia.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved