Breaking News:

Jalur Ganda Kiaracondong - Cicalengka Gunakan Sistem Persinyalan Canggih Buatan Dalam Negeri

Sistem persinyalan jalur ganda kereta api (KA) Kiaracondong-Cicalengka Segmen Gedebage-Haurpugur akan menggunakan teknologi tinggi buatan dalam negeri

Editor: Siti Fatimah
TRIBUN JABAR/DONY INDRA RAMADHAN
ilustrasi rel kereta api 

Upgrade Mekanik ke Elektrik dan Sepur Tunggal ke Ganda

Pembangunan Tahap I Kiaracondong-Cicalengka dari Stasiun Gedebage hingga Stasiun Haurpugur adalah sepanjang 14 kilometer.

Pekerjaan ini mencakup 3 stasiun dan 1 halte, yaitu Stasiun Gedebage, Halte Cimekar, Stasiun Rancaekek, Stasiun Haurpugur.

“Sistem baru ini dapat memudahkan perawatan serta jaminan ketersediaan suku cadang. Teknologinya juga memiliki kehandalan lebih tinggi dibandingkan dengan sistem sebelumnya. Seiring dengan perubahan sistem, dilakukan pula perubahan lintas yang awalnya sepur tunggal menjadi sepur ganda untuk meningkatkan kapasitas penumpang,” ujar Agung.

Proyek ini bertujuan untuk mendukung mobilitas yang semakin tinggi di Bandung, serta lebih menjamin keselamatan perjalanan KA di stasiun-stasiun pada lintas tersebut, sehingga dibutuhkan sistem persinyalan dan telekomunikasi yang lebih handal serta mendukung pengembangan selanjutnya.

Baca juga: Roket-roket Hamas Palestina Jadul Tapi Sukses Bongkar Kelemahan Iron Dome Israel yang Canggih

“Sistem yang diterapkan adalah sistem persinyalan elektrik dan telekomunikasi yang mampu terintegrasi satu sama lain, efektif dan efisien untuk dioperasikan serta memberikan keselamatan perjalanan KA yang lebih baik,” imbuh Agung.

Kondisi lintasan saat ini, masih sepur tunggal dari Stasiun Kiara Condong hingga Stasiun Haurpugur.

Sistem persinyalan masih menggunakan sistem persinyalan mekanik, kecuali Stasiun Gedebage. Sistem persinyalan mekanik ini sudah ada sejak lama.

“Harapan kami, LRS berkomitmen melakukan pekerjaan ini dengan sebaik-baiknya, memberikan solusi sistem, dan juga pelayanan yang sebaik-baiknya sehingga proyek berjalan lancar untuk mendapatkan hasil yang baik dan handal serta terjamin keselamatan operasi dan pemeliharaanya,” pungkasnya.

Baca juga: Kendaraan Ini Dilengkapi Fitur Canggih WISE, Beri Kemudahan Berkendara, Ini Kelebihannya

Sistem persinyalan Stasiun Gedebage saat ini menggunakan SSI (Solid State Interlocking) yang sudah terhitung cukup lama beroperasi dan suku cadangnya tidak mudah lagi didapat karena merupakan hasil produk dari negara luar.

Sistem tersebut juga sulit untuk dikembangkan mengikuti teknologi yang ada sekarang.

Oleh sebab itu, dibutuhkan pembaharuan untuk sistem di lintas ini.

Sistem persinyalan mekanik memiliki tingkat keamanan operasi lebih rendah dibandingkan dengan sistem persinyalan elektrik, terutama terkait dengan keandalan sistem blok antar stasiun. 

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved