Breaking News:

Reshuffle Kabinet Jokowi

Tak Terpengaruh Isu Reshuffle Kabinet Jokowi, Partai Demokrat Tetap Ingin di Luar Pemerintahan

Partai Demokrat sesuai dengan arahan dan di bawah kepemimpinan AHY, sedang fokus melakukan kerja-kerja nyata untuk membantu rakyat terdampak bencana

(Dokumentasi Pribadi/Herzaky Mahendra Putra/Kompas.com
Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra. 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA- Isu reshuffle kabinet pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin disebut tidak mengubah posisi Partai Demokrat untuk tetap berada di luar pemerintahan.

Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra, mengatakan hal itu ketika ditanya soal peluang Partai Demokrat menjadi bagian dari reshuffle kabinet pemerintahan Jokowi.

Menurutnya, posisi Partai Demokrat di luar pemerintahan sangat penting untuk dapat menjalankan fungsi check and balance.

"Sesuai dengan pernyataan Ketua Umum (Ketum) kami, dengan berada di luar pemerintahan, Partai Demokrat bisa menjalankan peran sebagai pengawas dan penyeimbang terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin," kata Herzaky dalam keterangannya, Senin (19/4/2021).

Hal ini penting dan sehat untuk jalannya sebuah demokrasi.

Ketua Umum Partai Demorkat AHY datangi Kemenkum HAM RI, menjelaskan posisinya yang sah, Senin (8/3/2021).
Ketua Umum Partai Demorkat AHY datangi Kemenkum HAM RI, menjelaskan posisinya yang sah, Senin (8/3/2021). (Capture Kompas TV)

"Kami bisa menjalankan peran untuk check and balance dan itu penting, sehat untuk demokrasi. Demikian menurut Ketum Partai Demokrat yang sah, AHY," katanya.

Baca juga: PSS Sleman vs Persib Bandung, Robert Albert Ingin Lanjutkan Catatan Tak Terkalahkan

Baca juga: Rumah Pengusaha Gula Pangandaran Dibobol Maling, Ketahuan Usai Salat Tarawih, Ini yang Dicuri pelaku

Selain itu, Herzaky mengungkapkan alasan mengapa Demokrat tetap berada di luar pemerintahan. Alasan utamanya adalah karena partai berlambang bintang Mercy ini menyadari pentingnya peran partai berkoalisi dengan rakyat.

"Demokrat menyadari, itulah peran yang harus diambil saat ini. Peran Partai Demokrat untuk berkoalisi dengan rakyat, memperjuangkan harapan dan aspirasi rakyat. Ketum kami pun mengaku menyelami betul posisi tersebut," kata dia.

Di sisi lain, Herzaky juga menyebut isu reshuffle kabinet pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin bukan merupakan urusan partai. Sebab, reshuffle kabinet merupakan wewenang atau hak prerogatif dari Presiden Jokowi.

Menurut dia, Partai Demokrat saat ini lebih fokus pada kerja nyata untuk membantu para korban terdampak bencana alam dan pandemi Covid-19.

Halaman
12
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved