Breaking News:

Ini Makam Syekh Abdul Muhyi Pamijahan Tasikmalaya, Tujuan Wisata Bus Terjun ke Jurang di Sumedang

Sebanyak 29 orang meninggal dunia akibat bus terjun ke jurang di tanjakan Ace, Kecamatan Wado, Sumedang.

tribunjabar/firman suryaman
Ini Makam Syekh Abdul Muhyi Pamijahan Tasikmalaya, Tujuan Wisata Bus Terjun ke Jurang di Sumedang 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Firman Suryaman

TRIBUNJABAR.ID, TASIKMALAYA - Sebanyak 29 orang meninggal dunia akibat bus terjun ke jurang di tanjakan Ace, Kecamatan Wado, Sumedang.

Bus yang membawa 66 siswa, orang tua serta guru pembimbing itu, sedang dalam perjalanan pulang dari objek wisata ziarah Pamijahan, Kabupaten Tasikmalaya.

Seperti apa objek wisata ziarah Pamijahan tersebut? Ternyata sudah dikenal sejak dulu. 

Di lokasi itu terdapat makam Syekh Abdul Muhyi, ulama besar yang menyebarkan agama Islam di wilayah Tasikmalaya.

Baca juga: Dua Lagi Menyusul, Korban Meninggal Kecelakaan Maut Bus Terjun ke Jurang jadi 29 Orang

Konon, sembilan Wali pernah berkumpul di tempat ziarah yang terletak di Desa Pamijahan, Kecamatan Bantarkalong, Kabupaten Tasikmalaya, ini.

"Makanya muncul anggapan di kalangan peziatah di Pulau Jawa bahwa Syekh Abdul Muhyi adalah Wali kesepuluh di Pulau Jawa," kata Dede Nurjaman, pengelola wisata religi Pamijahan, Kamis (11/3) sore.

Karenanya, pada hari-hari besar Islam, terutama bulan Mulud, ratusan bus peziarah yang mendatangi makam sembilan Wali selalu menyempatkan ziarah ke Pamijahan.

"Kata mereka, tidak afdol ziarah ke sembilan Wali tanpa berziarah ke makam Syekh Abdul Muhyi yang disebut-sebut sebagai Wali kesepuluh," ujar Dede.

Para peziarah selalu menginap satu sampai dua malam. Terkadang yang perorangan sampai seminggu berada di sana. "Minimal rombongan peziarah menginap semalam," ujar Dede.

Di komplek pemakaman, tidak hanya terdapat makam Syekh Abdul Muhyi serta para ulama tempo dulu, tapi juga terdapat gua Safarwadi yang fenomenal.

"Di gua inilah konon para wali mengadakan pertemuan. Bahkan salah satu sudut gua dipercaya sebagai jalan menuju Mekkah bagi para wali," ujar Dede.

Baca juga: Kiper Persib Bandung Teja Paku Alam: Bali United Lawan Terberat di Grup D Piala Menpora 2021

Daya tarik lain wisata religi Pamijahan yaitu deretan pasar cindera mata yang bercampur dengan lapak kuliner untuk mengisi perut.

Cindera mata yang tersedia tak hanya khas Tasikmalaya, seperti bordir dan kerajinan anyaman tapi juga beragam cindera mata dari luar daerah.

Lahan parkir yang disediakan pemerintah desa setempat sangat representatif, bisa menampung puluhan bus besar

Penulis: Firman Suryaman
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved