Breaking News:

Pengakuan Pemerintah Soal Libur Panjang, Aktivitas Ekonomi Tak Naik, Kasus Covid-19 yang Naik

Ini alasan pemerintah mengurangi libur di akhir tahun. Berkaca dari libur panjang sebelumnya.

Tribun Jabar/Mumu Mujahidin
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Bupati Bandung Dadang M Naser dalam acara penyerahan Program Community Development PT Geo Dipa Energi (Persero) Unit Patuha di Hotel Abang Ciwidey, Kabupaten Bandung, Kamis (13/12/2018). 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Pemerintah belajar dari pengalaman saat libur panjang di masa pandemi.

Libur panjang ternyata tak memberikan perbaikan pada indikator ekonomi atau tak tidak terjadi konsumsi.

Justru, malah menambah jumlah kasus Covid-19.

Baca juga: Pernikahan Putri Habib Rizieq Kembali Memakan Korban, Ada Lagi Pejabat Dimutasi dan Dibebastugaskan

Baca juga: Ashanty Sempat Cecar Millen Cyrus Habis-habisan, Kini Ponakannya Bernasib Buruk Akibat Narkoba

Hal tersebut dikatakan Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati.

“Berarti ini harus hati-hati melihatnya, apakah dengan adanya libur panjang, masyarakat melakukan aktivitas, mobilitasnya tinggi namun tidak menimbulkan belanja dan menimbulkan tambahan kasus Covid,” kata dia di laman Kompas.com yang melansir Antara, Selasa (24/11/2020).

Menurut dia, pada kuartal IV-2020, jumlah hari kerja memang lebih sedikit dibandingkan periode sama tahun lalu.

Pada Oktober tahun lalu, kata dia, jumlah hari kerja mencapai 23 hari sedangkan tahun ini 19 hari kerja karena adanya libur panjang.

Namun, konsumsi listrik di sektor bisnis dan manufaktur menurun, sehingga dampaknya ke sektor produksi juga menurun dan sektor konsumsi ternyata tidak terjadi kenaikan.

Di sisi lain, aktivitas ekonomi pada Oktober 2020 melemah kembali karena kasus Covid-19 kembali naik.

“Ini harus dilihat terus untuk memberikan keseluruhan aspek, seperti membuat policy tidak cuma melihat pada satu sisi, harus melihat semua sisi, aspek kesehatan, ekonomi, kegiatan usaha dan lain,” ucap Sri Mulyani.

Halaman
12
Editor: taufik ismail
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved