Virus Corona di Jabar

Dramatis, Penjemputan Pasien Positif Covid-19 di Kota Tasikmalaya, Hilir Mudik Tak Mau Dirawat Lagi

Proses penjemputan pasien positif Covid-19 di sebuah gang di Jalan Rumah Sakit, Kota Tasikmalaya, Jumat (15/5/2020)

tribunjabar/firman suryaman
Petugas bersama anggota keluarga mengawal AR memasuki kendaraan pribadi yang akan membawanya ke rumah sakit swasta, setelah hasil swab test menyatakan pisitif Covid-19. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Firman Suryaman

TRIBUNJABAR. ID, TASIKMALAYA - Proses penjemputan pasien positif Covid-19 di sebuah gang di Jalan Rumah Sakit, Kota Tasikmalaya, Jumat (15/5/2020), berlangsung dramatis.

Warga berinisial AR (40) yang sebelumnya sempat dirawat di sebuah RS swasta dan kemudian diperbolehkan pulang karena dinyatakan negatif, tak terima harus dirawat kembali.

Anggota keluarga AR bahkan berteriak-teriak protes terhadap para petugas Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid -19 yang akan menjemputnya.

AR bahkan sempat memperlihatkan surat keterangan sehat dari Dinas Kesehatan Kota serta hasil swab test mandiri yang menyatakan ia sudah negatif Covid-19.

Perempuan Korban Pembakaran di Kota Sukabumi Sudah Siuman, Keadaannya Masih Gawat

AR sempat berjalan hilir mudik di depan rumahnya. Kepala Dinas Kesehatan yang juga juru bicara Gugus Tugas, Uus Supangat, yang memimpin penjemputan berupaya memberi pengertian terhadap AR.

Uus mengatakan, hasil akhir swab test mengkonfirmasi AR masih positif Covid-19, sehingga mau tidak mau AR harus menjalani isolasi, demi keselamatan warga sekitar terutama keluarga AR sendiri.

"Setelah kami bersikap tegas tapi sambil terus memberi pengertian, AR akhirnya luluh dan bersedia menjalani perawatan di ruang isolasi sebuah RS swasta," ujar Uus, seusai penjemputan.

Harga Ayam di Pasar Naik Signifikan, Pedagang Malah Bingung Penyebabnya

Uus menambahkan, sebelumnya AR memang menjalani perawatan intensif karena positif Covid-19. Setelah hasil rapid test negatif ia kemudian diperbolehkan pulang dan menjalani karantina mandiri selama 14 hari di rumah.

"Selain dites rapid, AR juga menjalani swab test. Nah kemarin hasil swab test keluar dan menyatakan AR masih positif. Sesuai standar penanganan pasien positif, harus kembali menjalani perawatan," kata Uus.

Pemkab Majalengka Salurkan Bantuan Dana Kompensasi Bagi Pedagang Kaki Lima yang Terdampak Covid-19

Penulis: Firman Suryaman
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved