Sekolah di Cianjur Diimbau Tak Pungut SPP Selama Siswa Belajar di Rumah

Ia mengatakan, perpanjangan libur atau masuk sekolah kembali akan diputuskan pada Jumat (10/4/2020).

Tribun Jabar/Ferri Amiril
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Cianjur 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ferri Amiril

TRIBUNJABAR.ID, CIANJUR - Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Cianjur, Oting Zainal Mutaqin, mengimbau sekolah swasta yang mendapat Bantuan Operasional Sekolah (dana BOS) tak memungut iuran SPP selama belajar di rumah karena Covid-19.

"Kalau yang mendapat dana BOS, gaji guru bisa dari sana, jadi saya imbau tak memungut lagi biaya SPP," ujar Oting melalui sambungan telepon, Rabu (8/4/2020).

Oting mengatakan, pengecualian dimungkinkan bagi sekolah swasta yang tak mendapatkan BOS. Hal tersebut dikembalikan lagi kepada kebijakan sekolah.

 Disnaker Pastikan Hampir Semua Perusahaan di Kota Cirebon Terapkan Kebijakan WFH

"Kalau yang tak mendapat dana BOS itu dikembalikan lagi kepada kebijakan sekolah tersebut," ujar Oting.

Ia mengatakan, perpanjangan libur atau masuk sekolah kembali akan diputuskan pada Jumat (10/4/2020).

"Saya sudah berkomunikasi dengan semua kepala dinas pendidikan di Jabar, semua kompak menunggu arahan dari provinsi pada Jumat ini," ujar Oting.

Beberapa orang tua murid dan pelajar sekolah swasta mulai menunggu kebijakan dari sekolah, terutama sekolah swasta mengenai pembayaran bulanan sekolah.

Saat coba dikonfirmasi, salah satunya sekolah Al Itihad di Jalan Raya Bandung, menjelaskan beberapa kebijakan sekolah terkait belajar di rumah selama covid-19.

Humas sekolah Al Itihad, Tirta Mulyawan, mengatakan sesuai dengan surat pemberitahuan dari bendahara pesantren dan sekolah, selama masa belajar di rumah, uang makan para santri secara otomatis tidak ada.

Halaman
12
Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved