Ada 100 Bangunan di Kawasan Bandung Utara Langgar Tata Ruang, Kebanyakan Bangunan Komersial

Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) RI mengantongi daftar 200 bangunan yang terindikasi melanggar

Ada 100 Bangunan di Kawasan Bandung Utara Langgar Tata Ruang, Kebanyakan Bangunan Komersial
Tribun Jabar/Putri Puspita Nilawati
The Great Asia Afrika di Kawasan Bandung Utara 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) RI mengantongi daftar 100 bangunan yang terindikasi melanggar tata ruang di Kawasan Bandung Utara (KBU).

Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang (DBMPR) Jabar pun akan meninjau kembali data kementerian tersebut dan disinkronisasikan dengan temuan di tingkat pemerintah provinsi dan kabupaten atau kota.

Kepala Bidang Penataan Ruang pada DBMPR Provinsi Jawa Barat, Bobby Subroto, mengatakan pihaknya sendiri memang baru akan melakukan pendataan dan pemetaan mengenai bangunan-bangunan yang terindikasi melanggar tata ruang di KBU pada 2020. Namun ternyata Kementerian ATR sudah meneliti dan mengantongi data tersebut lebih dulu.

"Kami memang baru mau di 2020. Tapi kami sudah komunikasi dengan Kementerian ATR, boleh enggak data ini kami tindaklanjuti. Mereka mempersilakan karena mereka baru mendapatkan indikasi kan," kata Bobby melalui ponsel, Minggu (9/2/2020).

Bobby mengatakan dinasnya sudah berkomunikasi dengan Kementerian ATR untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintah kabupaten dan kota yang menaungi KBU, yakni Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung, dan Kabupaten Bandung Barat.

Warga Kampung Jambatan Baleendah yang Kebanjiran Butuh Sepatu Boot dan Slaber

"Nanti dengan empat kabupaten kota akan mengadakan FGD (focus group discussion) untuk konfirmasi data-data hasil temuan kami karena kami juga ada sebagian data. Kami sudah sampaikan seperti dengan Kabupaten Bandung Barat yang hampir sejenis, mereka sangat ingin didukung oleh pemprov karena keterbatasan mereka, kemampuan dalam melakukan pengendalian," katanya.

Melalui pertemuan antara pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten atau kota, tersebut, katanya, angka 100 bangunan yang terindikasi melanggar tata ruang KBU ini bisa saja bertambah. 300 bangunan ini kebanyakan adalah bangunan komersial.

"Kami sudah konfirmasi, dari data yang 100 ini, belum termasuk yang di data kami. Memang data yang ada di provinsi sementara ini belum banyak, tapi kita sudah memiliki deliniasi, ada penyimpangan terhadap kesesuaian ruang. Jadi lebih pada overlay peta," katanya.

Bobby masih enggan menyebutkan angka pasti bangunan di KBU yang diindikasi melanggar tata ruang berdasarkan data Pemprov Jabar. Hal ini disebabkan pihaknya masih ingin mendata pelanggaran mana saja yang berdampak pada kerusakan lingkungan.

LIVE STREAMING Bola Malam Ini, Manchester City vs West Ham di Mola TV, Inter vs AC Milan di RCTI

Halaman
12
Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved