Cabuli Murid SD, Guru di Bali Terancam Penjara 20 Tahun, Korban Sampai Berupaya Bunuh Diri

Guru tersebut ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Badung, Bali. Peristiwa pencabulan murid SD yang dilakukan tersangka terjadi sejak 2018.

Cabuli Murid SD, Guru di Bali Terancam Penjara 20 Tahun, Korban Sampai Berupaya Bunuh Diri
Kompas.com/Imam Rosidin
guru pelaku pencabulan murid SD di Bali saat diamankan di Polres Badung 

TRIBUNJABAR.ID, BADUNG- Seorang guru olahraga, IGAKW (50), di Bali terancam hukuman 20 tahun terkait kasus pencabukan terhadap murid SD.

Guru tersebut ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Badung, Bali. Peristiwa pencabulan murid SD yang dilakukan tersangka terjadi sejak 2018.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Badung AKP Laurens Rajamangapul Haselo menyebut guru itu dijerat pasal 81 Jo Pasal 76 D Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak yang ancaman hukumannya maksimal 15 tahun penjara.

"Hukuman dapat ditambah sepertiga (lagi) karena pelaku sebagai pendidik atau guru," kata Laurens di Polres Badung, Rabu (2/1/2020).

Laurens mengatakan, kasus ini terungkap setelah seorang korban pencabulan mencoba bunuh diri pada Senin lalu.

Korban yang duduk di kelas 1 sekolah menengah pertama (SMP) tersebut hendak menyayat tangannya sendiri.

Tega, Bayi 16 Bulan di Tasikmalaya Diduga Jadi Korban Pencabulan

VIDEO- Baru Sehari Kerja, Sudah Jadi Korban Pencabulan Pemilik Warung di Purwakarta

Korban ingin bunuh diri karena trauma atas pencabulan yang dilakukan gurunya.

Bahkan, guru yang melakukan pencabulan itu masih mengejar dan mencarinya.

Pelaku mencari korban dengan niat ingin mencabulinya lagi.

"Ia dicari-cari sama pelaku hingga mau mengiris tangannya, mau bunuh diri," kata Laurens.

Halaman
12
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved