EKSKLUSIF Tribun Jabar - BPJS Nunggak, Rumah Sakit Tak Bisa Bayar Dokter, Obat Pun Terpaksa Utang

Besarnya utang BPJS Kesehatan kepada rumah sakit umum daerah (RSUD) di Jawa Barat yang mencapai belasan hingga puluhan miliar memaksa rumah sakit . .

Tribun Jabar
Ilutrasi 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Besarnya utang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial ( BPJS) Kesehatan kepada rumah sakit umum daerah (RSUD) di Jawa Barat yang mencapai belasan hingga puluhan miliar memaksa rumah sakit melakukan efisiensi anggaran.

Tak hanya menghemat penggunaan listrik, sejumlah rumah sakit juga mulai memangkas anggaran rapat dan dinas-dinas luar kota.

Sejumlah rumah sakit bahkan terpaksa menunggak pembayaran jasa pelayanan para dokter dan perawat yang mereka pekerjakan.

Di beberapa rumah sakit, para tenaga kontrak bahkan belum menerima gaji sejak dua bulan lalu.

Kepala Bidang Keuangan RSUD Soreang, Kabupaten Bandung, Sukirwan, mengatakan, di RSUD Soreang, jasa pelayanan para dokter dan perawat yang belum bisa mereka bayar karena masih tertunggaknya pembayaran klaim biaya kesehatan dari BPJS Kesehatan sudah Rp 7,8 miliar.

"Rata-rata di angka Rp 2,6 juta per orang," ujarnya kepada Tribun saat ditemui di ruang kerjanya, Kamis (14/11/2019).

Meski BPJS Kesehatan Masih Nunggak Rp 40 Miliar, RSUD Kota Bandung Tetap Layani Pasien BPJS

Korupsi Dana BPJS, mantan Dirut RSUD Lembang Dituntut 8 Tahun, Bendahara Dituntut 10 Tahun Penjara

Terakhir, jasa pelayanan para dokter dan perawat ini mereka bayar Juli lalu. "Tapi mereka, alhamdulillah, mau bersabar. Gaji pokoknya tetap dibayarkan, tapi jasa pelayanannya belum," ujarnya.

Menurut Sukirwan, hampir separuh karyawan di RSUD Soreang belum berstatus PNS. Dari 623 orang karyawan, baru 326 orang yang PNS.

Terus tertunggaknya pembayaran dari BPJS atas biaya kesehatan yang mereka klaim, kata Sukirwan, juga membuat utang RSUD Soreang kepada perusahaan distributor obat terus membengkak. Hingga Oktober 2019, utang obat RSUD Soreang sudah mencapai Rp 6,2 miliar.

"Perusahaan obat inilah yang banyak membantu kami, sebenarnya," kata Sukirwan.

KAMMI Unjuk Rasa di Gedung Sate, Tolak Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan
KAMMI Unjuk Rasa di Gedung Sate, Tolak Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan (Tribunjabar/Syarif Abdussalam)
Halaman
123
Penulis: Arief Permadi
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved