Orangtua Asep Terduga Teroris asal Cianjur Menangis, Tak Bisa ke Jakarta, Tak Punya Uang

Nurjanah (43), yang mempunyai riwayat penyakit jantung juga hanya bisa menangis setelah mendapat keterangan anaknya ditangkap polisi.

Orangtua Asep Terduga Teroris asal Cianjur Menangis, Tak Bisa ke Jakarta, Tak Punya Uang
Tribunjabar.id/Ferri Amiril Mukminin
Rosid dan Nurjanah orangtua Asep terduga teroris yang ditangkap. 

 TRIBUNJABAR.ID, CIANJUR - Rosid (45), orangtua Asep Roni (21) terduga teroris yang ditangkap di Bekasi, mengaku kaget saat pihak kepolisian datang ke rumahnya mengabarkan anaknya ditangkap karena terlibat jaringan teror.

Sang istri, Nurjanah (43), yang mempunyai riwayat penyakit jantung juga hanya bisa menangis setelah mendapat keterangan dari suaminya alasan petugas dari kepolisian datang ke rumah.

"Kaget sekali pa, saya tak tahu awalnya bagaimana, tak curiga dengan anak saya juga selama ini," ujar Rosid ditemui di rumahnya di Kampung Sirnasari RT 06/06, Desa Cisujen, Kecamatan Takokak, Kabupaten Cianjur, Senin (23/9) petang.

Rosid mengatakan, Minggu (22/9) malam hari ia sempat ditelepon anaknya sekitar pukul 21.00 WIB. Dalam percakapan tersebut ia menyuruh anaknya untuk pulang jika tak ada kerja di kota.

Cerita Istri Napi Teroris, Serasa Hidup Berakhir Saat Polisi Geledah, Bangkit dengan Bisnis Konfeksi

"Saya bertanya di telepon kepada dia, apakah sedang kerja atau engga, ia mengabarkan sedang berjualan es campur, jadi saya suruh pulang aja daripada ga ada kerja," ujar Rosid.

Rosid tak menyangka pagi harinya anaknya ditangkap Densus. Ia baru mengetahui Senin siang setelah kedatangan beberapa petugas kepolisian.

Rosid mengatakan, belum bisa ke Jakarta bersama istrinya untuk menengok Asep Roni. Alasannya karena ia tak punya uang untuk berangkat ke Jakarta. Kesehariannya yang hanya buruh bangunan, hanya mampu menafkahi istri dan anak bungsunya.

"Kebetulan di rumah juga ada ibu yang sudah sepuh, jadi kalau ditinggal juga saya khawatir," katanya.

Rosid mengatakan, ia tak begitu mengenal sosok istri anaknya, Sutiyah (19).

Ia mengatakan baru bertemu istri anaknya dua kali saat menikah di Bekasi dan saat mengunjungi rumahnya sebelum menikah.

Halaman
123
Penulis: Ferri Amiril Mukminin
Editor: Kisdiantoro
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved