Warga di Cirebon Ini Manfaatkan Air Sungai yang Tercemar Sampah Setiap Kekeringan Melanda

Warga Blok Klayan Lor, Kelurahan Gegunung, Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, mengaku kesulitan mendapatkan air bersih setiap musim kemarau.

Warga di Cirebon Ini Manfaatkan Air Sungai yang Tercemar Sampah Setiap Kekeringan Melanda
Tribun Jabar/Hakim Baihaqi
Warga Blok Klayan Lor, Kelurahan Gegunung, Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, mengaku kesulitan mendapatkan air bersih setiap musim kemarau. Untuk mendapatkan air, warga terpaksa menggunakan air dari Sungai Cipager yang mulai surut, Minggu (22/9/2019). 

Laporan wartawan Tribun Jabar, Hakim Baihaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Warga Blok Klayan Lor, Kelurahan Gegunung, Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, mengaku kesulitan mendapatkan air bersih setiap musim kemarau.

Untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, warga memanfaatkan aliran air Sungai Cipager yang hampir mengalami kekeringan dan dipenuhi sampah.

Pantauan Tribun Jabar, Minggu (22/9/2019), setiap harinya di sungai yang memiliki lebar lebih dari 30 meter, sebagian besar dasar sungainya pun terlihat, bahkan di bagian sisinya sudah mengalami keretakan.

Warga Gegunung Cirebon Alami Krisis Air, Manfaatkan Sungai Cipagar untuk Mencuci dan Mandi

Dimusim kemarau saat ini, perbandingan volume air dan tumpukan sampah di Sungai Cipager, didominasi oleh sampah.

‎Sampah berada di sungai tersebut, sebagian besar sampah merupakan sampah rumah tangga, mulai dari sampah plastik kemasan, styrofoam, popok bayi, pembalut, pohong tumbang, hingga peralatan rumah tangga.

‎Meskipun mengalami penyusutan volume air, Sungai Cipager menjadi satu-satunya sumber air yang digunakan oleh warga untuk berbagai kebutuhan rumah tangga.

Komariah (56), warga Blok Klayan Lor, mengatakan, sumur yang berada di rumahnya dalam kondisi hampir surut, lantaran sudah hampir empat bulan terakhir ini Kabupaten Cirebon tidak diguyur hujan.

Rajin Makan Daun Singkong, Khasiatnya Sembuhkan Penyakit Mematikan, Ini Kandungannya

Di Sungai Cipager, kata Komariah, ia mampu melakukan sejumlah aktivitas, mulai dari mandi, mencuci pakaian dan mencuci peralatan rumah tangga.

"Setiap tahun selama kemarau pasti mandinya di sungai, mau bagaimana lagi, cuma itu yang ada air," kata Komariah, Minggu (22/9/2019).

Halaman
12
Penulis: Hakim Baihaqi
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved