Breaking News:

Pilpres 2019

Pengamat Politik Unpar Ini Sebut Pertemuan UAS dan Prabowo akan Tingkatkan Suara Capres-Cawapres 02

Pengamat politik dari Universitas Katolik Parahyangan, Asep Warlan Yusuf, mengatakan pertemuan itu akan mendongkrak perolehan suara Prabowo

TvOne
Ustaz Abdul Somad bertemu Prabowo Subianto 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, M Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID. BANDUNG - Pengamat politik dari Universitas Katolik Parahyangan, Asep Warlan Yusuf, mengatakan pertemuan antara Ustaz Abdul Somad (UAS) dengan Prabowo Subianto pada 11 April 2019 yang kemudian videonya beredar viral di media sosial, akan mendongkrak perolehan suara pasangan calon presiden nomor urut 02, Prabowo-Sandi di Pilpres 2019.

Guru Besar Universitas Katolik Parahyangan ini mengatakan sosok UAS yang dikenal sebagai salah satu ulama besar di Indonesia, dan salah satu yang paling terkenal di dunia maya, menjadi panutan bagi banyak warga Indonesia.

Pertemuan tersebut, katanya, bisa menjadi rujukan bagi yang selama ini mengagumi UAS untuk menentukan pilihannya di Pilpres 2019.

Asep menjelaskan bahwa Indonesia masih berada pada budaya politik kaula atau subjek.

Satu di antara ciri budaya politik kaula ini adalah pilihan masyarakatnya bergantung pada petunjuk dari tokoh atau orang berpengaruh.

"Kan ada istilah kalau di masyarakat Sunda, milih mah kumaha anu dibendo. Dalam arti luas, pilihan tergantung kepada orang yang punya wibawa dan punya pengaruh, yang bisa menjadi rujukan bagi pemilih," kata Asep di Bandung, Jumat (12/4/2019).

Asep Warlan Yusuf
Asep Warlan Yusuf ()

Endorsement orang berpengaruh seperti UAS kepada Prabowo, katanya, akan sangat memengaruhi masyarakat, terutama yang selama ini menganggap sosok UAS sebagai panutan atau idola.

Endorsement inilah, katanya, juga yang dibutuhkan capres dalam memperkuat raihan suaranya.

"Karena masih budaya politik kaula, yang masih merujuk pada tokoh yang berwibawa dan berpengaruh, maka endorsement dibutuhkan pemilih atau paslon itu sendiri. Ketika terjadi dialog eksklusif (Prabowo-UAS) seperi itu, akan jadi terkonfirmasi bahwa tokoh berpengaruh itu mendukung, dalam hal ini UAS kepada Prabowo. Itu akan dipakai menjadi referensi pemilih," tutur Asep.

Pengamat Ini Sebut Program 3 Kartu Jokowi di Pilpres 2019 Terlalu Biasa, Sama Seperti Pilpres 2014

Bukannya tidak mungkin, kata Asep, pertemuan tersebut juga akan memengaruhi pemikiran orang yang selama ini menggemari UAS tetapi menyatakan akan memilih untuk Jokowi-Maruf Amin.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved