Pengacara Sebut Billy Sindoro Tidak Bersalah dalam Kasus Suap Meikarta, Mengacu Fakta Sidang

"Keterangan de auditu adalah keterangan yang hanya didasarkan pada informasi dari mereka berdua sendiri, yang tidak pernah bisa dibuktikan ada perinta

Pengacara Sebut Billy Sindoro Tidak Bersalah dalam Kasus Suap Meikarta, Mengacu Fakta Sidang
Tribunjabar/Mega Nugraha
Empat terdakwa pemberi suap perizinan proyek Meikarta, Billy Sindoro, Fitradjaja Purnama, Henry Jasmen dan Taryudi 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha Sukarna

TRIBUNJABAR.ID,BANDUNG - Penasehat hukum terdakwa Billy Sindoro menghormati putusan hakim yang menjatuhkan pidana 3 tahun dan 6 bulan untuk Billy, di sidang dengan agenda vonis di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Bandung, Selasa (5/3/2019).

‎"Kami menghormati putusan hakim. Tiap fakta sidang membuktikan Billy Sindoro tidak punya peran dan tidak ambil alih proses pengurusan perijinan proyek Meikarta. Sehingga Billy Sindoro seharusnya dibebaskan dari semua dakwaan dan tuntutan,” kata Ervin Lubis, penasehat hukum Billy usai persidangan.

‎Billy terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan berlanjut sebagaimana dakwaan kedua jaksa KPK, yakni Pasal 5 ayat 1 huruf b Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUH Pidana.

Kata Ervin, Billy Sindoro ditangkap dan dijadikan tersangka bukan karena Operasi Tangkap Tangan (OTT) melainkan karena keterangan saksi de auditu yakni Fitradjaja Purnama dan Henry Jasmen.

"Keterangan de auditu adalah keterangan yang hanya didasarkan pada informasi dari mereka berdua sendiri, yang tidak pernah bisa dibuktikan ada perintah atau instruksi riil dari Billy Sindoro," ujarnya.

Polres Cirebon Ajak Mahasiwa Perangi Berita Hoaks dan Mengetahui Ciri-cirinya [VIDEO]

87 Mortir yang Ditemukan di Jalan Dago, Diduga Peninggalan Perang Dunia II

Menurutnya, keterangan tersebut diperjelas dan ditegaskan saat Fitradjaja Purnama dan Henry Jasmen menjadi saksi di persidangan pada 13 Februari 2019, saat keduanya menjalani persidangan pemeriksaan terdakwa.

"Fakta itu seharusnya menjadi pertimbangan majelis hakim untuk membebaskan Billy Sindoro,” katanya.

Tribun Jabar menyinggung soal keyakinan hakim berdasarkan KUHAP yang bisa menjadi dasar menjatuhkan pidana dengan disertai sedikitnya dua alat bukti pada Ervin. Namun, ia menjawab bahwa pihaknya mengacu pada fakta sidang.

"Kami berpatokan pada asas legalitas dan fakta persidangan. Soal keyakinan hakim, kami menghormatinya," ujar dia.

Halaman
123
Penulis: Mega Nugraha
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved