Lion Air JT610 Jatuh

Ini Tahapan Setelah Black Box Lion Air PK-LQP Ditemukan, Preliminary Report Keluar Satu Bulan

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) akan memverifikasi data dari black box pesawat Lion Air PK-LQP.

Ini Tahapan Setelah Black Box Lion Air PK-LQP Ditemukan, Preliminary Report Keluar Satu Bulan
TRIBUN/IRWAN RISMAWAN
Kabasarnas Marsekal Muda Muhammad Syaugi menunjukkan bagian dari black box (kotak hitam) pesawat Lion Air PK-LQP di atas Kapal Baruna Jaya 1, Karawang, Jawa Barat, Kamis (1/11/2018). Bagian dari black box tersebut ditemukan penyelam TNI Angkatan Laut dari reruntuhan pesawat Lion Air PK-LQP yang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat pada Senin 29 Oktober lalu. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Apfia Tioconny Billy

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA -- Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) akan mulai memverifikasi data dari black box pesawat Lion Air PK-LQP, meskipun belum semua bagian alat perekam suara di pesawat itu ditemukan.

Investigator KNKT, Ony Soerjo Wibowo menjelaskan tahapan awal yang akan dilakukan KNKT adalah men-download atau memindahkan data dari black box yang diperkirakan memakan waktu hingga dua jam.

Kemudian setelah data didapatkan barulah KNKT mulai melakukan verifikasi data untuk membuat laporan lengkap rangkaian penyebab jatuhnya pesawat yang diberikan kesempatan untuk menyelesaikannya hingga satu tahun.

"Sesuai acuan Peraturan Menteri Perhubungan kami diberi waktu 1 tahun untuk menyelesaikan laporan," ujar Ony Soerjo Wibowo saar ditemui di kantor KNKT, Jakarta Pusat, Kamis (1/11/2018).

Sebelum menyelesaikan laporan secara keseluruhan, satu bulan setelah kejadian KNKT harus mnegeluarkan preliminary report terlebih dahulu.

Pada preliminary report  yang akan keluar akhir November nanti akan berisi data dan fakta yang didapat dari black box tanpa penjelasan dan penyebab.

Petugas saat membawa Black Box (FDR) Lion Air JT 610 di Tanjung Priok, Jakarta Utara, Kamis (1/11/2018). Black Box ditemukan dikedalaman 30 meter oleh tim penyelam TNI AL dari Batalyon Intai Amfibi dan akan dilakukan pengecekan di laboratorium KNKT.  (Tribunnews/Jeprima)
Petugas saat membawa Black Box (FDR) Lion Air JT 610 di Tanjung Priok, Jakarta Utara, Kamis (1/11/2018). Black Box ditemukan dikedalaman 30 meter oleh tim penyelam TNI AL dari Batalyon Intai Amfibi dan akan dilakukan pengecekan di laboratorium KNKT. (Tribunnews/Jeprima) (Tribunnews/JEPRIMA)

Kronologi kejadian akan disajikan secara runtut, termasuk juga menampilkan profil organisasi dan crew pesawat namun hanya pengalamannya saja tidak disebutkan nama dan alamatnya.

"Tidak dijabatkan untuk melindungi yang bersangkutan isinya pengalaman dia saja, tingkat kesehatan dia," ungkap Ony Soerjo Wibowo.

Selain itu juga akan menyajikan data cuaca yang dalam hal ini akan bekerjasama dengan  dqn untuk preliminary report  tersebut Ony Soerjo Wibowo menegaskan hasilnya akan diumumkan ke publik.

"Jadi yang kita ungkap adalah data dan faktanya saja, dan akan kita beritahu ke publik. Masyarakat harus tahu," papar Ony Soerjo Wibowo.

Sementara itu black box yang ditemukan oleh tim Basarnas pada Kamis (1/11/2018) pagi kemarin belum seutuhnya lengkap, masih ada satu bagian yang belum ditemui.

Adapun black box berisi dua bagian yakni perekam data penerbangan  atau flight data recorder (FDR) dan perekam suara kokpit atau cockpit voice recorder (CVR).

Pihak KNKT pun masih belum bisa memastikan apakah bagian yang ditemui tersebut adalah FDR atau CVR.

"Belum bisa memastikan, Jadi kita belum tahu apa yang kita dapatkan ini apakah FDR ataupun CVR. Kita akan periksa dulu verifikasi masih banyak cara kami punya caranya percayakan kepada kami," pungkas Ony Soerjo Wibowo.(*)

Editor: Ravianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved