SOROT

Sejarah 212

Tanggal 2 Desember 2016 bakal dicatat dalam sejarah Indonesia, khususnya sejarah pergerakan umat Islam Indonesia.

Sejarah 212
TRIBUN JABAR
Machmud Mubarok. 

Oleh Machmud Mubarok
Wartawan Tribun Jabar

MERINDING. Bulu kuduk ini merinding. Hati siapa yang tak akan bergetar, mata siapa yang tidak akan melelehkan air mata, saat menyaksikan jutaan orang menjadi lautan putih. Memutihi lapangan Monas dan ruas-ruas jalan di sekitarnya. Mirip seperti putihnya Padang Arafah di saat puncak musim haji. Dan jutaan mulut kemudian bertakbir bersama, melafazkan kalimat tauhid, mendaraskan doa-doa yang mengguncangkan jiwa orang-orang yang beriman dan berakal.

Tanggal 2 Desember 2016 bakal dicatat dalam sejarah Indonesia, khususnya sejarah pergerakan umat Islam Indonesia. Hari yang kemudian disingkat menjadi 212, dan ini lebih dikenal luas, ini patut dikenang sebagai sebuah hari ketika jutaan orang keluar dari rumah mereka, baik dengan berjalan kaki, berkendaraan maupun naik pesawat, menuju Lapangan Monas Jakarta. Setelah reformasi 1998, baru kali ini ada kumpulan massa yang jumlahnya begitu banyak dan berlangsung damai.

Dalam rentang sejarah dunia, tidak banyak momentum sejarah yang kemudian ditulis dan dikenang dengan menggunakan angka. Sebut saja yang paling terkenal adalah 911. Angka ini untuk menyebutkan tragedi serangan teroris ke jantung Amerika Serikat di World Trade Center New York pada 11 September 2001. Angka 212 layak pula ditulis dalam tinta emas sejarah sebagai aksi massa penuh damai terbesar di dunia. Bagi masyarakat Indonesia, setidaknya untuk angkatan 80an-90an yang lekat dengan cerita silat, angka 212 merupakan simbol dari pendekar Kapak Naga Geni Wiro Sableng. Sebuah cerita silat yang kemudian juga difilmkan dan disinetronkan, sehingga lekat dalam ingatan masyarakat.

Yang membuat takjub adalah gerakan ini sudah dicibir, diawasi, dan bahkan "difitnah" sejak awal. Setelah aksi 4 November yang berakhir rusuh, aparat keamanan begitu ketat menjaga setiap pergerakan kelompok-kelompok Islam ini. Sesaat muncul tudingan ditunggangi aktor politik, muncul pula tudingan makar dari Kapolri, tanpa menyebutkan siapa kelompok yang akan berbuat makar.

Namun menjelang pelaksanaan aksi 212, tudingan makar meredup. Presiden Jokowi kemudian menyebut aksi ini sebagai doa bersama. Bahkan Polri menyebutnya sebagai ibadah. Upaya untuk mengkerdilkan gerakan ini pun tak putus-putusnya. Ketika massa Islam memutuskan tetap ke Jakarta, muncul larangan bagi PO bus untuk mengangkut massa ke Jakarta.

Tapi selalu ada semangat dan jalan pertolongan bagi gerakan umat Islam ini. Dari tanah Priangan, tepatnya Ciamis, bergelombanglah santri-santri dan ulama yang menyatakan tekad untuk berjalan kaki dari Ciamis ke Jakarta. Aksi ini mendapat simpati yang luar biasa dari masyarakat di sepanjang daerah yang dilewati. Sodoran makanan dan minuman yang diimbuhi hujan air mata dari masyarakat tak henti-hetinya diberikan untuk para mujahid Ciamis ini.

Di tanggal yang sama pula, aparat kepolisian menangkap sejumlah orang tenar yang dituding bakal melakukan permufakatan jahat alias makar. Ada nama musisi Ahmad Dhani, Rachmawati Soekarnoputri, Ratna Sarumpaet, dan Sri Bintang Pamungkas, di sana. Konon, mereka sudah diintai selama beberapa minggu oleh pihak kepolisian gara-gara punya niatan untuk mengganti pemerintahan.

Pada momen yang sama juga, warga Cimahi dikejutkan dengan berita penggeledahan rumah Wali Kota nonaktif Atty Suharti dan suaminya, Itoc Tochija. Keduanya kemudian digelandang ke kantor KPK di Jakarta. Belum jelas benar apa kasus yang menyergap mereka. Tapi banyak pihak yang terkejut, karena Atty sedang berkampanye agar bisa menjadi wali kota untuk kedua kalinya. Sementara Itoc membantu sang istri untuk meneruskan kekuasaan di Cimahi. (*)

Penulis: Machmud Mubarok
Editor: Kisdiantoro
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved