Debat Capres 2019

Debat Soal Kestabilan Harga, Jokowi Sebut Industrialisasi, Prabowo Pertanyakan 4,5 Tahun Kerja

Topik pertama dalam debat capres 2019 kelima, Sabtu (13/4/2019) adalah mengenai stabilitas harga di berbagai sektor, semisal pertanian, pertambangan,

Debat Soal Kestabilan Harga, Jokowi Sebut Industrialisasi, Prabowo Pertanyakan 4,5 Tahun Kerja
KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO
Dua pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto - Sandiaga Uno dan Joko Widodo - Maruf Amin saat acara pengundian dan penetapan nomor urut pasangan calon presiden dan wakil presiden pemilu 2019 di Gedung Komisi Pemilhan Umum, Jakarta, Jumat (21/9/2019). Pasangan Joko Widodo - Maruf Amin mendapat nomor urut satu dan pasangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno mendapat nomor urut dua. 

Topik pertama dalam debat capres 2019 kelima, Sabtu (13/4/2019) adalah mengenai stabilitas harga di berbagai sektor, semisal pertanian, pertambangan, dan perikanan.

Calon presiden nomor urut 01, Jokowi, mengatakan bahwa Indonesia sudah terlalu lama mengekspor barang mentah ke luar negeri.

Idealnya, Indonesia mengekspor produk barang jadi atau setengah jadi ke luar negeri.

Solusinya, kata Jokowi, adalah industrialisasi.

"Perlu dibangun industri perikanan sebanyak-banyaknya, pengolahan pengalengan sehingga kita ekspor dalam bentuk olahan, packaging di sini, sudah dibangun brand dari sini," kata Jokowi.

Selain itu, kata Jokowi, produk sektor pertanian dan perikanan dapat dikoneksikan dengan ekonomi digital.

Inovasi anak muda dalam ekonomi digital harus dimaksimalkan.

"Anak muda bangun sistem online kalau disambungkan sistem offline, memudahkan petani berhubungan dengan pembeli dengan digital ekonomi," kata Jokowi.

Menanggapi hal tersebut, calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto, menyebut bahwa konsep industrialisasi tersebut adalah hal yang baik.

Tetapi, ia mempertanyakan kinerja Jokowi selama 4,5 tahun menjabat presiden.

Halaman
12
Penulis: Theofilus Richard
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved