Tim Peneliti ITB Budidaya Maggot, Belatung Pemakan Sampah, Begini Manfaatnya

Tim peneliti dari ITB yang membudidayakan maggot terdiri dari Dr Agus Dana Permana, Dr Robert Manurung, Dr Yusuf Abduh, dan Dr Ramadhani Eka Putra.

Tim Peneliti ITB Budidaya Maggot, Belatung Pemakan Sampah, Begini Manfaatnya
Tribun Jabar/Resi Siti Jubaedah
Maggot adalah belatung dari black soldier flys hermetia illucens yang termasuk keluarga lalat. Tim peneliti dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati ITB membudidayakan maggot sebagai solusi menangani limbah organik. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Resi Siti Jubaedah

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG- Tim peneliti dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati ITB membudidayakan maggot agar jadi solusi menangani limbah organik.

Biasanya, limbah organik jika didiamkam terlalu lama akan menghasilkan bau yang tidak sedap.

Maggot merupakan belatung dari black soldier flys hermetia illucens yang termasuk keluarga lalat. Ukurannya lebih besar dari lalat pada umumnya.

Hermetua illucens ini tidak menularkan bakteri, penyakit, bahkan kuman kepada manusia.

Maggot menghasilkan larva, nantinya menjadi belatung atau maggot. Belatung ini hanya mengkonsumsi sampah organik.

Limbah organik yang bau, akan dimakan maggot.

Ini Daftar Pemain PSMS Medan untuk Menghadapi Persib Bandung, Besok

Soal Banjir di Kacapiring Bandung, Warga Setempat Bilang Ini Penyebabnya

Tidak seluruhnya limbah organik ia makan, akan ada sisa limbah tersebut, bersama dengan kotorannya.

Limbah itu sudah dapat menjadi pupuk premium untuk tanaman tapi tidak berbau.

Tim peneliti dari ITB yang membudidayakan maggot terdiri dari Dr Agus Dana Permana, Dr Robert Manurung, Dr Yusuf Abduh, dan Dr Ramadhani Eka Putra.

Halaman
123
Penulis: Resi Siti Jubaedah
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved