Ratusan Karyawan PT Kahatex Di-PHK Bertahap, Ini Tanggapan SPSI Sumedang

Ini tanggapan SPSI Sumedang mengenai pemutusan kerja bertahap terhadap ratusan karyawan Kahatex.

Penulis: Kiki Andriana | Editor: taufik ismail
TRIBUN JABAR/RAGIL WISNU SAPUTRA
Ketua Pimpinan Cabang, Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) Kabupaten Sumedang, Guruh Hudayanto. 

Laporan Kontributor TribunJabar.id Sumedang, Kiki Andriana

TRIBUNJABAR.ID, SUMEDANG - Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) Kabupaten Sumedang telah menerima kabar bahwa karyawan PT Kahatex dikurangi secara bertahap. 

Sebanyak 3.000 orang karyawan perusahaan tekstil terbesar di Asia Tenggara itu akan menghadapi penyaringan berbasis nilai kinerja ketika mereka habis masa kontrak. 

Mereka yang dinilai baik akan diperpanjang kontraknya.

Yang tidak, akan diputus hubungan kerja (PHK). PHK ini untuk mengurangi beban perusahaan yang kian kemari kian sepi order. 

"Sebelum ada keputusan itu, serikat pekerja juga diajak berdialog. Kami sudah upayakan agar sebisa mungkin teman-teman karyawan dipertahankan, tetapi kemudian kembali lagi ke keputusan pimpinan perusahaan," kata Ketua DPC SPSI Sumedang, Guruh Hudhyanto, saat dikonfirmasi TribunJabar.id, Minggu (18/9/2022). 
 
Guruh mengatakan, dia sendiri menyadari bahwa kondisi geopolitik sedang tak menentu.

Krisis global di Amerika, konflik Ukraina, dan gejolak di Laut Cina Selatan membuat order sepi datang ke perusahaan. 

"Ditambah lagi pesan-pesan dari G20 di mana Uni Eropa meminta green energy dan perusahaan tak lagi menggunakan batu bara," kata Guruh. 

Menyikapi pengurangan karyawan bertahap ini, Guruh mengatakan bahwa hal itu adalah boleh selama perusahaan memberikan hak karyawan yang kena PHK. 

"Ada yang konsultasi kepada kami, tapi mereka tidak mengadu. Kami mendapatan informasi sudah diberikan hak-hak normatif karyawan PHK sesuai dengan ketentuan," katanya. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved