Fakta tentang Pantai Legok Jawa di Pangandaran yang Bikin 3 Santri Meninggal dan Satu Belum Ketemu

Fakta mengenai Pantai Legok Jawa diungkap pihak Pemerintah Desa Logok Jawa setelah ada peristiwa santri terseret ombak.

Penulis: Padna | Editor: Giri
Tribun Jabar/Padna
Suasana pantai Legok Jawa yang terletak di Desa Legok Jawa, Kecamatan Cimerak, Kabupaten Pangandaran, Kamis (7/7/2022) sore. Pada Kamis pagi, ada delapan santri asal Tasikmalaya yang terseret ombak, tiga di antaranya ditemukan meninggal sedangkan satu orang belum ditemukan. 

Laporan Kontributor Tribunjabar.id Pangandaran, Padna

TRIBUNJABAR.ID, PANGANDARAN - Fakta mengenai Pantai Legok Jawa diungkap pihak Pemerintah Desa Logok Jawa setelah ada peristiwa santri terseret ombak.

Akibat peristiwa yang terjadi pada Kamis (7/7/2022) pagi, tiga orang meninggal dunia, serta satu orang belum ditemukan.

Mereka merupakan santri dari Tasikmalaya.

Penjabat Kepala Desa Legok Jawa, Kecamatan Cimerak, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Yanto Irawan, mengatakan, Pantai Legok Jawa bukan tempat wisata.

Pantai Legok Jawa hanya tempat bersandar perahu nelayan dan depannya tempat pelelangan ikan (TPI).

"Jadi, itu bukan area wisata untuk berenang. Intinya, tidak ada pengelolaan untuk destinasi wisata. Jadi, memang dilarang berenang di lokasi tersebut (Pantai Legok Jawa)," ujar Yanto saat dihubungi Tribunjabar.id melalui WhatsApp, Jumat (8/7/2022) pagi.

Karena, kata dia, rencana ke depan pihaknya menginginkan lokasi tersebut menjadi dermaga.

Tim Tagana Kabupaten Pangandaran saat evakuasi korban terseret ombak di pantai Legok Jawa Pangandaran, Kamis (7/7/2022). Sebanyak tiga orang dinyatakan meninggal dunia.
Tim Tagana Kabupaten Pangandaran saat evakuasi korban terseret ombak di pantai Legok Jawa Pangandaran, Kamis (7/7/2022). Sebanyak tiga orang dinyatakan meninggal dunia. (dok Tagana Kabupaten Pangandaran)

Memang, di pinggir Pantai Legok Jawa blok karangtaulan (batu karang) depan pacuan kuda itu sering ada wisatawan yang berkunjung.

"Karena, di lokasi tersebut akses menuju Pantai Madasari. Jadi, sebelum ke Pantai Madasari suka ada wisatawan yang makan-makan di pinggir Pantai Legok Jawa depan pacuan kuda. Mungkin, tempat itu dianggap rest area-nya karena memang pemandangannya cukup bagus," katanya.

Menurutnya, ke depan Legok Jawa itu dikonsep sebagai wisata olahraga. Seperti, adanya pacuan kuda.

Karena, di lokasi Legok Jawa hanya bisa untuk nongkrong karena memang pemandangan pantai yang bagus yang cocok untuk makan bersama keluarga, swafoto, kemping di depan TPI, dan olahraga wisata seperti pacuan kuda.

"Ke depan, saya ingin ada semacam penyewaan kuda. Jadi, pengunjung bisa naik kuda di pinggir pantai, tidak harus berjalan kaki. Selain itu, di kita juga ada tempat wisata edukasi penangkaran penyu. Itu ada di Legok Jawa," ucap Yanto.

Dia juga ingin memperbanyak rambu-rambu larangan berenang.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved